Undangan Pernikahan di Solo

halooooo.. hehehee maafkan saya, karena postingnya berujung nggak berurutan.. soalnyaa. kehidupan sehabis menikah ituuuuu.. hehehe.. sibuukk.. (ngapaiinn?)

Yess, jadi.. punten banget ya? atas acak adulnya semua ini.. Dan, ini kembali semangat ngeblog karena ternyata banyak temen-temen yang nyasarke blog saya untuk menanyakan pritilan pernikahan di Solo..🙂

Well, ngerasa dibutuhin, ngerasa bermanfaat, makanya nih, saya share lagi ya? ceritanya.. hehehe daaann.. yang saya bahas disini adalah undangan pernikahan..

Dimana, duluuuuuuuuu banget pernah ngepost di sini..

dimana saya bilang pengen undangan nikahnya itu yang sederhana, simple, dan murce.. makluumm, kalo undangannya seharga 10K/idr untuk 5 biji mah enteng banget ceuu.. tapii.. kalo dikaliin 750??? heee??!! bisa jereng ngeliat angkanya.. hehehe

Naaahh..
bagaimana akhirnya undangan impian ituu?

ternyataaaa.. nggak kaya yang dulu dipengenin.. hahahhaha
karena liat-liat nih di percetakan, banyak contohnya, banyak harga yang ditawarkan, banyak pula yang harus dicetak.. menimbang efisiensi dan sebagainya..

pertamanya pengennya yang kertas tipis itu, kayanya jenis kertasnya jasmine.. tapi si jasmine ini ternyata harganya juga ga beda jauh ama yang kertas pake tebel-tebel..

jadi selisihnya itu sekitar 500rupiah,
dengan tampilan yang bedaa banget.. hehehe.. yang tebel tetep lebih keliatan mahal dari yang tipis.. muehehehhee..

tapii, yang tebelpun saya nggak mau yang terlalu tebal..

oia, istilahnya, softcover, sama hardcover..

nyari tukang percetakan juga nggak gampang ya.. secara mesti cari yang berpengalaman, yang kerjaannya rapih, nggak cuman modal murah doang.. dalam proses undangan ini, menguras emosi.. dan saya sangat TIDAK MEREKOMENDASIKAN tukang undangan saya ini..

kenapa??

karena,
1. embossnya out of my expect.. nggak terasa, malah, ada yang flat.. bikin saya mencak-mencak minta direvisi
2. kerjaannya nggak semuanya rapi
3. gak sesuai yang dijanjikan.. pokoknya kacau deh😥
4. MOLOR

padahal yaa.. kurang 2 minggu hari H.. undangannya belum jadi.. WHATTTT!!
ga tau pokoknya urusan undangan ini bikin bete banget..

dari bikin desainnya, mestinya dia yang ngedesign.. eeh, ini malah jadi saya yang ngedesign.. yaa siih, saya anak desain, tapi itu kan mestinya tanggung jawabnya dia kaaan?
revisa-revisi berkali-kali, dan dia nggak ngerti kaya apa yang saya mau.. menyedihkan pokoknya..
nih, hasil design yang dibikin mock up nya..

yang ngeselin lagi, bikin dummy nya itu nggak kaya yang saya bayangin..
kirain udah pakai kertas warna yang saya ingin kan ternyata enggak..
jadi susah ngebayanginnya.. dan duluu, pak suami komplain..

ini pemilihan warna dari dianya.. whattss.. warna macam begitu, mana saya mauuu?
pak suami aja udah bilang, kok warnanya kaya TNI??.. DUARR!! hahhaa

yang saya pengenin tuh, temanya melati.. jadi mestinya kalau dia profesional, mestinya tau dong yaa.. kaya apaan.. kan dia udah biasa design.. hmmhhh…
tapi yasudahlaah.. hehhee

udah gitu pas hari due date jadi, dan kita butuh beberapa undangan urgent yang mau dikirim ke luar kota, maklum, sodara-sodara kami kebanyakan di luar kota.. eeh, belum jadilaah si undangan ini.. undangan yang jadi di awal sebanyak 20 biji, ada salah tulis.. wakss.. pokoknya bikin mewek dan nangis..

nih, begini nih..

mana ada dalam EYD kata sendirir??? haaaagghhtttrrr

mengamuklah saya.. hahhaaa.. bukannya sok perfeksionis, tapi hellooww yellooww.. kita bayar kok.. ya ga?
dari segi warnanya, karena semua kertas jadi nggak ada yang cocok, akhirnya cetak aja deh.. nambahlah anggarannya 150rp per undangan.. yahwes.. oke, yang penting warnanya ga malu-maluin, secara kita pengantinnya designer gitu loh.. hahhahahaa…

dengan berbekal konsep melati, minimalis, elegan..

akhirnya penampakannya seperti ini..

ini komposisinya.. jadi kalo untuk tamu yang diminta foto, dikasi kartu dulu..
dan stickernya ada di plastiknya, ini ide pak suami.. katanya kalo ada salah biar ga ngerusak si undangan..
jadi sama mas percetakannya, di plastiknya di sablon gitu..
ini penampakan dari luarnya setelah semua komposisi dipakacing..
tinggal tempelin sticker, trus disebar deeh, hehehe

naaah, kalau dalemnya kaya gini, standart.. pake kertas tipis warna putih gading, biar tema “melati”-nya dapet.. hehhe.. dan warna kombinasinya gold, biar keliatan mahal.. :p

yaayyy.. urusan undangan tidak berakhir disitu.. karena yang paling ribet dan paling malesin adalah, nempelin sticker.. ngetik nama-nama undangannya.. nyebarin undangannya..
semula yang kita kekeuh pake 400 undangan, akhirnya nambah sampai angka 700 undangan.. bahahahahak.. mantaapp.. makin terkuraslah tabungannya.. hehhee

karena teman-teman yang saya undang kebanyakan luar Solo, jasa JNE pun dimaksimalkan.. banyak banget paket-paket undangan yang mesti dikirimin, sampe-sampe karena tiap hari bolak balik ke JNE mbak-mbak JNE nya ampe hapal.. hahhaha

siap dikirim.. dan sebenernya masih banyak,, tapi lupa ga di fotoin..

dan inilah pengantin yang stress ngurusin pernikahannya.. hahhahaa

buat yang lagi persiapan nikah atau masih berencana untuk menikah.. semangaaaattt yaaaa!!!

“janji Allah itu nyata, semuanya indah pada waktunya..”

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s