Infotainment oh infotainment..

Udah nggak asing lagi dong ya dengan infotainment? Apalagi para wanita dan ibu-ibu rumah tangga seperti saya.. Hehehe.. Tapi maaf ya, saya paling anti dengann gosip.. Cuman Liat infotainment aja.. Hiburan yang paling banyak dijumpai di televisi dari pagi, siang, sore, malam.. Acara di tivi kebanyakan didominasi oleh infotainment.. Meskipun ada beberapa tayangan talkshow, tapi ya tetap ujung-ujungnya sebenarnya merupakan penayangan infotainment.. Mengorek2 kehidupan artis secara terselubung,,

Daaaaann kebetulan kemarin pagi saya liat berita selebrita Indonesia di TV swasta.. Yang paling bikin saya engep, gerah dan hissshhh “ini gila ya media nih!” adalah tayangan infotainment yang menayangkan kesusahan orang lain, yang terlihat seakan mereka (media) ketawa tawa, Hepi-hepi dapat berita diatas penderitaan orang lain..
Yang saya maksud di sini adalah kasus seorang ustad yang tenar dan emang lagi ngehits, setelah Berita pernikahannya yang ditayangkan live di TV swasta itu.. 
Naaahh, istri si ustad ini sedang sakit, dan telah melewati pengangkatan salah satu indung telurnya, karena tersumbat dan mengharuskan si istri ustad ini harus mau nggak mau indung telurnya bagian kiri di potong.. Daaaaann.. Kalau dalam 6 bulan indung telur yang kanan juga tidak membaik, maka indung telur yang kanan juga harus dipotong.. Di mana, kalau nggak punya indung telur, kemungkinan untuk mendapat keturunan akan mustahil..
Kebayangkan ya? Gimana rasa sedihnya itu?
Orang waktu diwawancarai aja dia nangis terus, dikekepin terus sama si ustad.. Dia ngeluh rasanya sakit, buat duduk sakit, buat berdiri juga sakit.. Saya bisa bayangin rasa sakitnya, karena saya juga wanita.. Orang mens aja sakit, apalagi kaya gitu..
Naaaaahh.. Yang bikin saya benci kesel banget adalah pertanyaan si wartawannya.. Dalam situasi kaya gitu.. Bisaaaaaa loh si wartawan ini nanya.. “andaikan istrinya tidak bisa memberikan keturunan, apakah ustad akan melakukan poligami?” DUAAARRRRRR!!!! Udah gittu masih ada narasi yang sok seksi bilang, “Bagaimana dengan janji sang ustad untuk setia dan tidak melakukan poligami.. “
Ngek ngok banget kan?
Dan entah kenapa saya merasa si wartawan ini nggak punya naluri.. Udah kondisinya kaya gitu.. Bisaaaaaaaaa aja loh dia nanya pakai kata2 menohok macam itu..
Untung nyaaa, si ustad ini masih mampu tersenyum dan menenangkan istrinya.. Saya liat dari tayangannya, si istri ini bisik2 ke ustadnya.. Mungkin dia nggak tahan kali ya? Terus si ustad bilang, sabar ya sabar.. Bilang gitu ke istrinya.. Terus jawab pertanyaan konyol dari wartawannya sambil senyum.. Ngehe banget emang.. Gemess deh liatnya.. Istri ustad nangis terus.. Ya iyalah ya? Sakit di tambah sakit..
Suami saya, yang biasanya cuek dengan berita-berita infotainment aja, kemarin sempat komentar dan ngatain kalau wartawannya nggak punya hati.. Kebangetan..
Mana kata dokternya si istri ustad ini cuma punya waktu 6bulan untuk bisa hamil sebelum indung telur sebelah kanannya gantian diangkat (kalau dlm masa penyembuhan tidak ada tanda-tanda kondisi membaik)..
Ya Allah betapa sedihnya pasti ya?
Mana si ustad itu Udah tahun kemarin nikahnya.. Dan Udah pengen punya keturunan..
Nggak usahlah si ustad dan istrinya itu.. Saya aja yang baru dua bulan menikah dan sekarang belum hamil aja rasanya ketar ketir.. Apalagi yang dirasakan si istri ustad itu?

Beneran loh.. Udah nikah, terus ditanyai, Udah hamil belum? Udah isi? Isi nasiiiii pastilaah iyaa.. Gitu aja bikin jiper sendiri kok.. Takut begini takut kalau begitu.. Dan yang bikin saya konyool setengah mati adalah.. Anjing si empu kontrakan rumah ini, baru dikawinin dua kali langsung hamil.. bayangkaaan.. DUA KALI KAWIN.. TEKDUNG!!!

Lah eikeee? berkali-kali penyerbukan juga belum dapet..

bukannya ngebanding2in atau gimana.. tapi rasanya sirik banget gitu deh.. apalagi ada tuh yang nikah baru dua mingu tau-tau hamil.. Gustiii Allaaaahh..😦

Emang sih penentunya Allah, semuanya diatur Allah dan akan indah pada waktunya karena janji Allah itu nyata.. Kapanpun, apapun keputusannya, itu yang terbaik bagi kita..

Yah, siapa juga sih yang nggak pengen punya anak? Meneruskan keturunan?

Semua wanita normal saya rasa juga pengen kali..

Dan entah kenapa justru “hakimnya” bukan lagi Allah, melainkan manusia-manusia yang kebanyakan nggak mikir..

Kaya kasus istri ustad tadi, bayangin aja deh, Cuman punya waktu enam bulan, bayangin.. Enam bulan aja kesempatannya.. Yess, I know, mending punya kesempatan daripada tidak sama sekali.. Tapi…. Etiskah? pertanyaan wartawan tadi? Gimana kalau kondisinya dibalik? Emang dia bisa tahan? Nggak juga kan? 

Kayanya emang mesti ada pelajaran etika untuk manusia-manusia Indonesia ini..
Well yess, hakim masyarakat emang kejam jendral..🙂
Bersyukurlah bagi kita yang dijauhkan dari hakim masyarakat..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s