Belajar Al Quran itu gampang atau susah?

yipppaaa.. holla.. ketemu lagi sama saya.. ciii luukk baaa.. hehehe.. enggak selebai gitu juga deng..πŸ˜›
yess, karena saya punya keinginan untuk belajar dan belajaaar terus, makanya selain untuk menambah ilmu “Rabbi zidni ilman..” juga untuk ibadah sama Allah.. memperdalam Agama yang saya anut.. disini maksudnya juga bukan buang songong-songongan.. tapi karena saya mau nge-share apa yang saya dapetin dari apa yang saya pelajari dan karena saya care sama semuanya, makanya saya share.. hehhee mbuletisasi..


di garis bawahi cetak tebel yaa.. saya nggak pamer.. I share because I care


jadi gini, sejak Bulan Januari kemarin, saya ikut Tadabbur Al-Quran di An Nashru di  Belakang masjid Fatimah Solo, Jawa Tengah.. Infonya sih dari Mas Fauzi, pas saya bilang pengen belajar Quran.. dan akhirnya saya daftar.. Ikutnya juga karena saya merasa butuh dan saya ingin belajar lebih dalam lagi tentang Kalam Allah ini.. Biar bisa baca lancar juga biar jelas, dan saya makin ngerti apa yang ada di dalam Quran.. Awalnya sih malah sempet ragu mau ikutan Tahsin ini.. Eduun ya? adaaa aja akalnya syetan buat menghalangi manusia untuk mencari pahala, hehehe.. Dikarenakan yang ikut kbanyakan ibu-ibu, dan ibu-ibunya bawelnya minta ampun, ahahahaa, maapken.. tapi nyatanya emang gitu, mereka ini ngeyelan banget sama Ustadnya, denialnya tinggi dan udah salah, dibenerin Ustadnya eeh, kekeuh ngeyel.. kadang juga ustadnya sama saya cuman liat-liatan trus ketawa, abisan ibu-ibunya juga gitu banget.. hehhee.. nggak ngerti deh kenapa gitu, apa emang bawaan ibu-ibu kaya gitu ya? astaghfirullah, jangan sampai saya kaya gitu.. hihiii..


eiissshhh.. apaan sih malah nggosiip.. hehhee.. punten, ceritanya ngelantur..


Nah, pas Kamis kemarin, pas ikutan Tahsin, kebetulan yang dateng cuman empat orang, biasanya sih delapan orang sekelas.. karena ujan mungkin yang dateng jadi dikit.. Ustadnya yang ngajar di kelas saya namanya Ustad Syaifuddin, rumahnya di kampung baru.. pak Ustadnya ini sederhana bersahaja dan wajahnya keliat ganteng.. itungannya masih muda, puteranya udah 2.. wajahnya keliat bersih terus, gara-gara memang dia orang lurus dan bersih kali ya? jadi auranya enak terus, hehhee


Naah, Ustadnya nanya gini, “Belajar Quran itu gampang apa susah?”
Saya, ” Gampang Tad, tapi yah nggak boleh nge-gampangin..”
Bu Rina, “Yaa susah Pak, tapi kalau ada niat pasti bisa..”
Bu Kholiyah, ” Susah pak Ustad.. apalagi udah tua..”
Bu Sri, ” Gampang-gampang susah Ustad..”


trus ibu-ibu bertiga itu eyel-eyelan dan komentar aneh-aneh, saya mah diem aja.. hehehe


Ustadnya senyum doang trus bilang.. ” Belajar Al Quran itu Gampang bu.. nggak susah.. Allah udah menjamin kemudahannya.. kalau nggak percaya, buka QS. 54 ayat 17, 22, 32, 40.. coba dibaca, sama artinya juga..”


17:54
Dan sesungguhnya telah Kami mudahkan Al Qur’an untuk pelajaran, maka adakah orang yang mengambil pelajaran?


22:54
Dan sesungguhnya telah Kami mudahkan Al Quraan untuk pelajaran, maka adakah orang yang mengambil pelajaran?


32:54
Dan sesungguhnya telah Kami mudahkan Al Quraan untuk pelajaran, maka adakah orang yang mengambil pelajaran?


40:54
Dan sesungguhnya telah Kami mudahkan Al Quraan untuk pelajaran, maka adakah orang yang mengambil pelajaran?


Pak Ustadnya bilang, ” di Quran, sama Allah perintahnya diulang sampai 4 kali, artinya gimana? itu suatu perintah biasa atau perintah mendesak? “


saat itu saya cuman manggut-manggut, mengiyakan, kalo diulang 4x berati mendesak dan sifatnya wajib dikerjakan.. mana pak Ustadnya sambil ngasih contoh, kalau saya disuruh 4x berati harus saya kerjakan, toh? *blushing*


terus, dikasih tau lagi dibukain matanya saya dan ibu-ibu lainnya..


QS. 44 ayat 58


58:44
Sesungguhnya Kami mudahkan Al Qur’an itu dengan bahasamu supaya mereka mendapat pelajaran.


yang ayat itu juga diulang ada beberapa kali, cuman, saya lupa nyatetnya ayat mana aja, di Quran saya juga lupa ga di tandain..


Daaaan, yang paling jleb-jleb jleb pas belajar Tahsin di An Nashru ini adalah pak Ustadnya bilang, belajar Quran kan sudah jelas mudah, tapi jangan cuman dibaca Arabnya saja, jadi kita nggak ngerti apapun.. dan niat belajar tahsin di sini bukan untuk pamer udah bisa baca Quran dengan bagus, tapi karena untuk memperlancar juga memahami isi makna dari Quran.. Allah menurunkan Quran pasti ada maksudnya demi kebaikan kita.. semuanya sudah diatur di dalam Al. Quran.. Mbak Ria, sama ibu-ibu yang lainnya, kalau baca Quran sama artinya nggak?”


Saya, “Alhamdulillah, kadang dibaca Tad..”. 
beneran saya nggak bohong demi Allah, kadang kalau baca Quran saya baca artinya.. sadarnya juga gara-gara disindir mantan pacar jaman kuliah dulu pacaran, saya diginiin ” Kamu baca Quran dibaca artinya juga, kalo ga dibaca sama aja bohong, nggak ngerti apa-apa..”. Pas jaman itu saya udah sadar, iya juga ya, gimana mo ngerti mana perintahnya mana larangannya.. hehhee *say thanks buat mantan pacar yang dulu anak Akuntansi.. :p*


Ibu-ibu, ” enggak Ustad, karena di kumpulan ibu-ibu baca Quran cuman baca Quran aja, nggak diartikan..”
*terjadi eyel-eyelan antara ibu-ibu dan pak ustad, saya cuman bengong mikir, ini orang-orang tua dikasi tau kok ngeyel banget yak?*


terus disuruh deh buka QS. 69 ayat 40-47


40:69
 Sesungguhnya Al Qur’an itu adalah benar-benar wahyu (Allah yang diturunkan kepada) Rasul yang mulia,


41:69
dan Al Qur’an itu bukanlah perkataan seorang penyair. Sedikit sekali kamu beriman kepadanya.


42:69
 Dan bukan pula perkataan tukang tenung. Sedikit sekali kamu mengambil pelajaran daripadanya.


43:69
 Ia adalah wahyu yang diturunkan dari Tuhan semesta alam.


44:69
 Seandainya dia (Muhammad) mengadakan sebagian perkataan atas (nama) Kami,


45:69
niscaya benar-benar Kami pegang dia pada tangan kanannya.


46:69
Kemudian benar-benar Kami potong urat tali jantungnya.


47:69
Maka sekali-kali tidak ada seorangpun dari kamu yang dapat menghalangi (Kami), dari pemotongan urat nadi itu.


48:69
Dan sesungguhnya Al Qur’an itu benar-benar suatu pelajaran bagi orang-orang yang bertakwa.

dijelasin panjang lebar sama Ustadnya, sampai saya jadi malu sendiri ketawa geli denger sindiran-sindirannya.. tapi nggak sakit hati, justru Alhamdulillah banget masih ada yang ngingetin..πŸ™‚

intinya pak Ustadnya bilang gini,
kalau kita baca Quran bacaannya bagus tanpa ngerti artinya sama aja orang baca puisi.. trus kalau kita baca Quran udah bacaannya jelek, nggak ngerti artinya sama aja kaya baca mantra-nya tukang tenung atau mbah dukun.. nggak ngerti apa-apa cuman ngomong bacaan Quran.. Memang mungkin dapat pahala, yang tau niatnya kan cuman Allah jadi terserah Allah ngasih pahala atau enggak.. tapi kan lebih baiknya lagi, lebih bagusnya lagi kalau baca dapet pahala, juga ngerti artinya seenggak-enggaknya dibaca tafsirnya biar ngerti maksudnya.. Mana yang jadi perintah mana yang jadi larangan.. Kalau enggak ngerti maksudnya, ditanyakan pada ulama atau ahli Quran, sambil berdoa “Robbi zidni ilman” ya Allah tambahkan ilmuku.. Seorang Nabi Muhammad aja kalau nambah-nambahin ayat Quran bakal dipotong urat jantungnya dan nggak ada yang bisa menolong, apalagi manusia.. siksanya sama beratnya kalau sampai ada yang menambah-nambahi isi Quran atau mengurangi Kalam Allah tersebut…

hehehee.. sadis ya kedengerannya? tapi memang kaya gitu, itu kenapa Al Quran terperlihara sampai sekarang kan? banyak penghafal Quran juga.. bayangin aja, jumlah ayat di Quran ada 6236 ayat.. panjang pendek..  bisa dihapalkan dan terpelihara.. Subhanallaaahh.. *tutup mata gabisa bayangin*

dan diambil kesimpulan pelajaran hari itu, bahwa belajar Quran itu mudah, dan nggak boleh asal baca doang, mesti dimengerti maknanya juga..πŸ™‚

daaaaaaaannn…
berbagi cerita aja siih..
kata pak Ustad, Islam di indonesia ada 3,
1. Islam KTP (Islam karena distempel pak RT, nggak mengerjakan tuntunan agama Islam)
2. Islam keturunan (Islam karena memang dari keluarga Islam, mengerjakan shalat dan ibadah selayaknya orang Islam tapi nggak ngerti Islam itu seperti apa..)
3. Islam yang sebenarnya Islam (Islam karena kesadaran diri sendiri dan mau beribadah karena kesadaran diri sendiri juga mau belajar dan mengerti apa yang menjadi perintah dan larangan karena kesadarannya sendiri.)

dulu saya Islamnya Islam keturunan, hehehe.. Shalat, puasa dan mengerjakan ibadah sesuai ajaran agama.. baca Quran tapi nggak ngerti maknanya kurang paham Islam sebenarnya seperti apa..
dan alhamdulillah, insyAllah sekarang beneran Islam, karena udah tau dasarnya apa? AL QURAN.πŸ™‚

alhamdulillah saya pakai kerudung bukan paksaan, dan karena saya baca Quran, baca artinya, dan ternyata ada perintahnya untuk menutup aurat.. meskipun saya sadar, belum sepenuhnya saya menutup aurat.. masi banyak kurang-kurangnya.. tapi memang balik lagi seperti apa lingkungan kita, yang jelas tidak berlebihan dan tidak nampak aneh saja.. hehhee.. berusaha untuk lebih baik lebih baik lebih baik dan lebih baik lagi..
bukannya sok suci atau apa, yang jelas, saya takut Allah marah sama saya..πŸ™‚

mmm, semoga kita semua selalu berada di jalan Allah yang lurus dan selalu  istiqomah, amiiinn..

oia, blog ini juga nggak semata-mata karena saya Muslim, saya memang nge share apa yang saya rasain, dan blog ini terbuka untuk siapa saja nggak bermaksud SARA.. semua yang ada di sini, memang sudah ada izin publish nya dari saya, artinya bukan suatu yang bersifat privacy orang lain..πŸ™‚

mohon maaf sebesar-besarnya kalau ada kurangnya, salah salah kata dan menyinggung.. punten..πŸ™‚

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s