hal yang paling saya sesali dalam hidup adalah Pacaran

hehhee, judulnya aneh ya? memang. Tapi that’s happen to me.. it’s real.. acctualy, saya nyesel udah pernah pacaran.. sungguh demi Allah..
kenapa berasa nyeselnya baru sekarang ya? hehehe itu dia pertanyaannya.. kenapa sekarang ya?
entah kenapa nggak tau, rasanya nyesel aja dulu pernah pacaran..
Ngapain dulu mesti pacaran?
Apa untungnya pacaran?
Yang ada cuman kecewa, karena yaudah cuman putus di tengah jalan nggak keruan gitu.. ngabisin waktu.. ngambisin uang juga tentunya…

daaaaaan, yang utama adalah dilarang agama..
Yusuf Mansyur aja bilang, pacaran itu bukannya nggak boleh, tapi DILARANG.. *jlebjlebjleb*


OMG!! help me please, save me to the heaven Lord..


Nggak ngerti kenapa baru sekarang sadarnya..
dan saya selalu merasa seperti “berdebu” kalau deket orang-orang yang masih remaja abegeh aja udah melangkahkan kakinya ke masjid.. Yang tadarusannya udah khatam berkali-kali.. yang udah mulai mencicil membangun rumah dan kehidupan di Surga.. Yakk Allaaahh.. periihhh banget deh kalau inget gituan.. masa muda saya dulu kemana aja yaaa? hadooohh.. *nangis*

Saya pernah denger dari pengajian di TV, Mama Dedeh bilang, kalau orang yang berZina tetapi belum menikah (nggak ada ikatan nikah) itu hukumannya di cambuk terus dibuang selama setahun looh.. terus kalau berZina tapi udah menikah keadaannya, hukumannya dikubur setinggi dada, trus tiap orang lewat dilemari batu segenggaman tangan sampai mati.. *hikss, sakit banget pasti, kesilet aja sakit*
atau liat disini deehh.. liat disini..

Lalu, kalau hukuman untuk orang yang pacaran gimana dong? hukumannya apaa ya? apakah dicambuk diasingkan ke luar negeri 1 tahun juga?

haduuuuwwhhhhh.. nyeseeelll.. kenapa saya dulu ga nyantri aja sih? atau masuk asrama putri atau pondok pesantren Islam, gitu?

mana pacarannya ga cuman sekali lagi.. hmmmhh.. nyeseeeell banget..
kenapa harus ada mantan pacar juga ya? hmmhhhh.. *deep breath*

Yang ada di otak saya sekarang, nggak usah pacar-pacaran.. mendingan semuanya berteman.. sama siapa aja, siapapun.. kalau memang ada yang melamar niat menikah, yaudah ketemu dibicarakan, kalau cocok sreg, dilanjutkan kenalan masing-masing keluarga, lalu menyegerakan menikah.. nggak usah pacar-pacaran..


Andai waktu bisa berulang, bisa berputar kembali..  :)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s