how important wearing GOOD underwear..

For adult..
Konten dewasa..
Jadi untuk yang belum dewasa cara berpikirnya nggak usah baca gapapa.. muahaehuehae..
bukan pula bermaksud menyindir atau membicarakan siapapun, perlu digaris bawahi dan dicetak tebal, NO MENTION.. hanya nge-share apa yang saya lihat kemudian ditangkap oleh lensa mata saya, dikirim ke otak saya, diproses dan diolah menjadi sebuah pemikiran dan di-mixing dengan kata-kata, maka viollaaaa.. cring.. cring.. hehehe..
Kejadiannya, adalah ketika saya ada keperluan penting di sebuah Rumah Sakit Pusat kota Solo.. Saya masuk melalui pintu utama untuk pasien kelas 1, karena keperluan saya memang hanya diproses melalui pintu itu, yang lokasinya sebelah barat.. Keperluan saya apa? diihh, mauu tauuk aja yaa.. hehehe.. nggak usah dijelaskan di sini, karena bukan itu yang mau diceritain.. huekekekee.. Rahasia..

Saya masuk kemudian ketemu sama mbak-mbak administrasinya, nanya ini itu sana sini, terus, saya jalan lagi luruuuus mentok, ada ruangan besar, mmmm.. yah nggak besar-besar juga deng.. trus ketemu susternya ditanyain ini itu sana sini, kemudian corat coret tanda tangan.. lalu menunggulah saya di ruangan ini.. detik-detiknya kerasa lama, bega? udah pasti.. meskipun kelas 1 tapi tetep aja pelayanannya lambreta..

dalam bosan, kepala saya mulai tolah toleh, tralalallaaaaa
terlihatlah sesosok manusia, wanita berkerudung menggendong anak kecil.. Si Wanita berkerudung pendek ini mengumbar auratnya (emang nggak semuanya keliatan, tapi keliatan, saya bisa ngeliat bentuknya kaya apaan, pake underwear apaan, saya jadi tau) yang digunakan untuk menyusui anaknya.. anaknya emang rewel, mungkin sedang sakit.. tapiii.. MBOK YAA.. MBOK YAA.. aaahhhhh *speechless*
saya nggak ngerti, kenapa bisa begitu.. apa dia khilaf? oke, anggap saja dia khilaf.. malah saya yang salah tingkah sendiri, nggak enak juga rasanya, padahal di sekitarnya banyak pria-pria, yah saya nggak tau pikirannya mereka gimana, tapiii… *syedih* saya juga jadi mikir, apakah saya kelak kalau punya anak trus rewel trus akan melakukan hal serupa? OMG!! naudzubillahimindzalik ya Allah.. *sedih*

Untung nggak lama kemudian, saya dipanggil, saya diantar menuju ruangan yang jalannya sepi, kirain langsung proses, nggak taunya harus nunggu lagi.. *hmmmhhh*
Saya disuruh ke ruang ganti.. Karena memang ada keperluan saya sudah mempersiapkan diri dari rumah untuk memakai baju top to toe luar dalem yang pantas, yang nggak malu-maluin kalo diliat dari luar sampai dalem. muahauhaehue… lalu duduk nunggu di ruangan dingin banget.. Di sebelah saya ada ibu-ibu, katanya menderita kanker serviks, *jleb!! miris dengernya, pengen banget peluk ibu-ibu itu kenceng, tapi nggak kuasa*
Ada juga pasien paru-paru.. trus mbak-mbak yang kanker payudara.. penyakit emang bikin sedih, rasanya pada saat itu saya pengen mewek pas mereka cerita, nggak tega..

Prosesnya selesai dan trus saya dianter ke ruangan gede rame lagi di suruh menunggu lagi.. *hmmmhhh*
naaah, disini pikiran saya yang aneh-aneh muncul.. pemandangannya macem-macem.. saya untung banget posisinya disebelah pojok, jadi bisa ngliat view-view eye catching.. hehhehee…

sebelah saya bapak-bapak diinfus, baju yang dipake cuma celana dalem, badannya luka-luka, kecelakaan mungkin, makanya ga ditutupin selimut atau gimana gitu ya? ngeliatnya nggak enak.. tapi saya nggak melotot, liat sekilas doang.. trus menerawang, mbatin “untung saya pake underwear yang ga bulukaan..

lalu ada dateng orang abis kecelakaan atau apa nggak tau, pokoknya susternya bersih-bersihin badannya, trus ngelepasin bajunya, lagi lagi ngeliat underwear dan mbatin “untung saya pake underwear yang warnanya ga aneh-aneh..

Abis itu denger susternya ngomongin pasien..
Suster 1 : “ibunya itu tadi dalemannya warna ngejreng-ngejreng gitu ya, hihiiihiiihii..”
Suster 2 : ” hah? iya ya?” *ketawa-ketawa centil*
Suster 1 : ” iya, atas bawah lhoo, atasnya pink ngejreng, bawahnya ijooo..” (pas denger ini saya langsung kebayang es cendol, pengen ketawa tapi ga mungkin, jadi diem aja)
Suster 3 : ” iiih, mendingan, yang kemarin pagi malahan udah warnanya ngejreng, renda-renda, pake busa tebel banget.. lah pantatnya besar celananya seuprit, lalu langsung saya gunting aja”
Suster 1+2+3 ketawa-ketawa, bla..blablablabla..
Dalam hati saya bilang, “untung saya nggak aneh-aneh, semuanya normal..

lalu,
ada rame-rame orang masuk ruangan, kayaknya abis kecelakaan..
dokter, “bajunya dipotong saja..”
suster, “baik dok”
denger kek gitu pasti penasaran dong ya? untung view-nya ada di seberang saya, jadi keliatan, meskipun tertutup korden tapi karena banyak yang keluar masuk jadi ya, bisa ngeliat..
Dalam hati saya mbatin, “Ya Allah, alhamdulillah, saya diberi rejeki jadi underwear yang saya pakai nggak bulukan, nggak bolong-bolong, masih bersih..

selang 1 jam, denger dari korden sebelah..
dokter, “lain kali dibiasakan memakai underwear yang putih Bu, setidaknya memakai yang warna terang, jadi kalau ada bercak cairan tubuh bisa dideteksi..apakah itu penyakit atau bukan.. istirahat sebentar bu, nanti biar diinjeksi sama suster..”
Denger kata injeksi, inget jaman sakit perut.. hehehhehe..
Dalam hati cuman bisa mbatin, “Ya Allah.. ya Allah.. saya pengen pulang.. pengen ngasih tau ke semua orang untuk memakai underwear yang bagus..

Masalahnya adalah,
kita nggak akan pernah tau kapan kita akan mengalami kecelakaaan atau kematian atau apapun.. bukannya apa-apa, kebetulan saja, keperluan saya di rumah sakit mengharuskan saya untuk tampil bagus.. coba kalau saya di rumah, saya pasti juga tidak akan kepikiran sampai segitunya, apalagi ketika cuaca panas, mengenakan underwear yang karetnya udah ga elastis adalah suatu kemewahan kan? hehehhehe

dan ternyata, underwear adalah most importing loohh..
sekarang gini deh, ini misalkan aja, dan kalau bisa sih jangan sampai terjadi yaak..
misalnya, kita pergi keluar rumah, pas kebtulan karena kita mikir, aaah, paling juga ga akan kejadian apa-apa, pake baju yang bulukan dan underwear yang udah bolong-bolong misalnya.. nggak taunya kita mengalami kecelakaan parah berdarah darah dibawa ke rumah sakit, trus kejadiannya kaya apa yang saya liat tadi, gimana rasanya? emang sih, pasti urat kemaluannya udah gada, karena ngerasain sakit.. tapi kan, kalo sampai orang lain ngeliat atau jadi bahan omongan suster gimana? hehehhehe.. ya kan?

atau modus keduanya,
kita jadi korban pembunuhan, naaah, pas dibunuh mungkin pas pake CD warna ngejreng atau pake g-string trus pake underwear atas yang busanya super duper tebel motif macan.. karena korban pembunuhan dibuang dimutilasi, pasti banyak media yang menayangkan.. kebayang gak sih? kalo jenazah kita disorot kamera, trus underwear-nya yang kayak gitu diliat jutaan bahkan miliaran orang? belum lagi diliatin polisinya atau penemu korban.. bayangin deh.. emang mau? disiarin berulang-ulang di tivi diliat sodara-sodaranya tau temen-temennya sebelum dimasukin kantong jenazah?
naudzubillahimindzalik.. kalau saya sih jujur, nggak mau banget jangan sampai seperti itu, hehhhehe

atau modus ketiganya,
kita nyuci baju, nyuci underwear, yang mungkin berwarna warni dengan gaya gaulnya.. atau yang sudah bulukan trus bahkan bolong-bolong jahitannya udah jeprat semua.. kalau sampai ada tetangga atau orang lain yang ngeliatnya gimana? bayangin aja deh, emang pemandangan jemuran underwear yang bulukan sedap dipandang mata? enggak kaaan.. *hmmmmh*
atau, apesnya, jemurannya terbang, dimana dicelana yang bulukan dan udah rombeng itu ternyata dikasi tulisan nama pemiliknya karena di rumah takut ketuker sama sodara.. naaaaaaah, trus kena angin kenceng trus jemuranya terbang ke halaman tetangga.. ditemuin tetangga underwear itu, trus diliat ada nama pemiliknya yang tak lain dan tak bukan adalah tetangganya sendiri, lalu, karena melihat kondisi underwear yang memprihatinkan dan mengenaskan, membuat si tetangga enggan mengambilnya atau bingung, mau diapain.. gimanaaaaa?? mauu dibawa kemana muka kitaa?? *ala armada* *sungguh bukan pengalaman pribadi, hanya pengandaian* pencitraan hehhehehe

hmmmmhhh..
underwear nggak perlu mahal kok, asal nyaman dipakai dan pantes diliat kalau pas terjadi apes, emang siih, underwear tidak untuk diperlihatkan kecuali kalau sudah sah jadi suami istri.. *uhhuuk*.. tapi kalau kejadiannya pas atau kebetulan atau ndelalah atau mau gak mau harus terjadi untuk terlihat orang lain..
ya jadi, ada baiknya kita waspada dan mawas diri..
ya nggak? ya nggak? muahaehuehaehe..

ayoooh di cek lemarinya, underwear-nya masih layak pakai atau enggak? hayoooohh monggoo..
kalau emang sudah ga pantes diliat ya segera dibawa ke tempat yang seharusnya, di replace dengan yang seharusnya nangkring di lemari pakaian..

NB:
unsur penulisan tidak memandang kaya miskin atau apapun, hanya mengingatkan pada diri sendiri dan orang-orang yang mau diingatkan saja. terimakasih.🙂

3 thoughts on “how important wearing GOOD underwear..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s