bolehkah saya sedikiit, emmm.. AARRGGHHH

mmmm… apa yah? nggak marah.. cuman iigghh.. gemeeesshhh.. tu orang, apa-apaan sik?
ngiri nya nggak ketulungan dan hellooooo.. maunya apa?
okelah, itu memang maunya dia dengan segambreng apa yang dilakukannya.. etapi yah, kesannya saingan banget tau nggak sik? keapa kita nggak berteman aja?
tapi yah terserah aja sih, kalo maunya begitu yaudah.. tiap orang beda-beda kok.. dan saya nggak mungkin memaksakan kehendak saya..
tapi yang jelas ya Mbak yaaa.. pliiss deh, nggak usah mengibarkan bendera persaingan.. saya nggak bakal bisa nyaingin Mbak nya.. udah, tenang aja.. itu suami jg saya nggak bakalan nowel sedikitpun.. Sungguh, demi Allah demi Rasulullah.. sedari awal ketemu, sejak kerja bareng, sampai sekarang, InshaALLAH sedikitpun saya nggak naruh rasa suka sama suami situ. TITIK

yang ada ya Mbak,
suaminya situ yang telpon-telpon saya curhat masalah keluarga situ.. saya sudah berusaha untuk tidak mau tau Mbak. Beneran, sungguh, suwer kewer-kewer.. Malahan ya, kalau bisa Anda garis bawahi, pas dia membicarakan persoalannya udah saya nasehati, kalau bisa, masalah rumah tangga (aib rumah tangga) jangan dicerita-ceritain meskipun ke ibunya sendiri, apalagi ke orang lain seperti saya.. Tapi ya Mbak ya, dia kekeh ngotot cerita, dan ujung-ujungnya, saya ngerasa nggak nyaman dengan pembicaraannya, dan sebelum terlalu jauh obrolannya saya sudahi telponnya, saya tutup telponnya dengan ringkasan 5menit sekian detik, dengan alasan saya banyak kerjaan, NGERTI MBAK???!!!

udah deh, nggak usah sok saingan sama saya, apapun yang saya lakukan karena memang saya suka melakukannya. untuk diri saya sendiri. emang nggak capek apah Mbak mantengin aktivitas orang lain yang nggak penting kaya saya tiap hari? capek tau Mbak.. capek ati juga kan?
Sayanya mah asik-asik aja, berasa selebritis yang punya paparazzi seperti Anda.. udah deh, hentikan..
kita bersilahturahim saja dengan baik.. Damai ajalah..

Oia Mbak, CMIIW yah.. Sorry buat salah-salah saya yang saya sengaja maupun nggak sengaja. Termasuk nulis-nulis beginian.. Jujur deh Mbak, saya risih.. mendingan Mbaknya konsentrasi untuk bikin anak yang berguna bagi Agama, Negara dan sesamanya.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s