Hobi buruk di sekitar kita..

ada beberapa hal yang sangat nggak saya sukai.. oke, mungkin memang terlalu lebai, terlalu berlebiha, tapiii.. saya bener-bener nggak suka dengan kebiasaan, seperti: 1. Ambil makan sendiri dan nggak dihabisin alias n.y.i.s.a entah mengapa beteeeee, banget ngeliatnya, pernah adik sepupu saya, kelas 4 SD, makan di rumah, dia ngammbil sendiri nasinya, lauknya, dan dia makan nggak bersih, masih ada butir-butir nasi yang tersisa. langsung aja nggak sadar secara sepontan saya ngomong, “kok ga bersih sih makannya? mubadzir, tau nggak di tiap nasi yang sisa ini ada doanya.. kamu nggak inget kalo pas lagi laper? nggak liat apa banyak orang yang kelaperan? ngambil-ngambil sendiri tapi nggak diabisin.. ” *nada sewot*

memang saya ngomel-ngomel sama anak kelas 4 SD yang entah dia ngerti atau enggak.. tetep aja adik sepupu saya itu ngeles sana ngeles sini, tapi akhirnya juga diabisin meskipun dia marah-marah, hehehe.. tapi bener kan? saya merasa, apa yang saya lakukan adalah realistis dan logis.. inget dong, saat tiap kita shalat, pasti minta rejeki, pas kalau malem-malem lapeeer banget, pasti butuh makan..
eeeeh, di kasih rejeki siangnya di kasih makan sama Allah, nasinya disisain, malah makannya nggak dihabisin.. gak tau kenapa saya benci banget kebiasaan kaya gitu.. dan kalau ngliat ada orang seganteng apapun, segede imannya kaya apapun, kalo makan nyisa gitu rasanya illfeel..

kecuali beda cerita kalau makanan yang kita beli untuk makan itu diambilin sama orang lain, porsinya kebanyakan, Naaah, itu lain cerita.. tapi yah jangan dijadikan alasan.. Sebanyak apapun porsi yang dikasih tukang makanan, insyAllah saya abisin, perkara abis itu muntah-muntah atau apa yah itu urusan nanti. hehhee.. tapi kalau emang udah beneran mblenger yaudah mau gimana lagi, berati emang harus stop di situ.. Dan untuk mengantisipasinya, kita bisa kan ya minta porsi kecil, perkara nanti nambah lagi, itu urusan belakangan..

duluuuu, saya pernah makan nggak diabisin gitu, ibu saya ngomelnya parah, belum lagi dulu mbak ART saya jaman TK, selalu nakut-nakutin kalau makanan gak abis, nanti diaduin ke ibu bapak.. dan berkat kebawelan mereka yang terus menerus dan berulang-ulang, saya merasa beruntung sekali, saya terbiasa untuk tidak menyia-nyiakan makanan, sedikitpun (kecuali kalau memang nggak layak makan, yah dibuang).. Kecuali juga kalau memang nggak doyan, hal ini nggak bisa dipaksain, tapi juga jangan dijadikan alasan.. Saya beneran nggak suka telur rebus, bawang-bawangan atau cabai, jadi tiap ada makanan yang ada telur rebusnya, bawang-bawangan atau cabai, pasti saya sisihin di pinggir piring.. hehehe.. tapi nasinya dan sayurannya tandas kok..🙂

Saya juga inget mantan pacar saya jaman kuliah yang punya skill tingkat tinggi untuk memainkan emosi sehingga kita bisa merasa bersalah.. (buat yang tau orangnya,  eitsss, bukan yang sekampus kok, tapi yang selingkuh.. lhooh.. hahahhaa..). Pernah, pas makan barengan saya nggak abis, karena porsinya ternyata besar.. dan saya dibilangin panjang lebar atau diomelin lebih tepatnya.. Saya jadi merasa bersalah banget dan dari situ juga saya sadar, emang bener, jangan membuang-buang makanan, sebelumnya kan bisa request nasinya setengah dulu, baru kemudian nambah lagi gak papa kalau memang porsinya terlalu kecil.

Terimakasih untuk semua pihak yang ada dilingkungan saya, yang telah mengajarkan hal-hal sepele tapi merupakan suatu hal penting.

Disetiap butir nasi ada doanya, di setiap remah-remah roti ada doa yang kita minta dari Allah. Apakah bijaksana kalau kita menyia-nyiakan doa itu? apa nggak inget saat laper? saat nggak punya uang untuk makan mungkin.. atau saat ngeliat orang lain yang rejekinya untuk makan aja nggak ada. Mungkin harta yang kita punya nggak akan berkah, kalau kita menyia-nyiakan apa yang telah menjadi rejeki kita.

2. Makan kaya bebek alias k.e.c.a.p

bukan masalah tata kramanya yang dibahas atau bukan masalah tingkat kesopanannya.. tapi karena, tau nggak sih? kalau kita makan kecap gitu air liurnya muncrat.. geli nggak? jijik nggak? daaaan, berisik.. clap..clap clap clap.. nggak enak di dengerinnya.. waktu kecil saya juga kaya bebek kalau makan, tapi karena orang tua saya dan orang-orang yang ngasuh saya begitu sabarnya ngomelin saya, jadi kebiasaan itu hilang semenjak masuk TK.. Entah mengapa saya memang geli’an.. oke, saya lebai banget mungkin.. tapi hellloooo.. geli gak kena air liur orang? air liur saya sendiri aja geli apa lagi bukan punya saya… pernah sepupu saya makannya kecap dan air liurnya muncrat ditangan saya, rasanya pengen nangiiis banget.. gelii.. kalau orang dewasa gitu bakterinya kan udah banyak.. terserahlah orang bilang apaan, bukannya sok steril atau sok apaan, yang jelas, saya yakin tiap  orang punya rasa jijik sama hal-hal tertentu.. saya mendingan dipipisin bayi atau gantiin popok bayi yang kena pup, daripada kena liur muncrat..

3. Ngupil< oke, kegiatan bersih-bersih ini emang wajar, tapiii.. MBOK YA!! MBOK YA!! JANGAN DI DEPAN SAYA.. geliii.. nggak tau apa, kalau kita dikasih kesempatan sehari 5 kali untuk membersihkan hidung saat wudhu? saat wudhu kan ada saatnya untuk membersihkan hidung..  gelinya lagi, bayangin yaa.. bayangin aja.. Ada orang ngupil di deket kamu, dia nikmatin banget tuh ngupilnya dan mungkin dapet hasil yang banyak juga, tapi kamu nggak tau itu hasil kotoran dibuang kemana.. udah gitu, tangannya yang belum dicuci pake sabun, minjem HP kamu.. Naaah, disini, berati HP kamu kena paling nggak ada sedikit cairan dari hidungnya dia yang nempel di tangannya kan? Naah, laluuuu.. HP nya kamu pake buat telpon.. OTOMATIIISSSS.. tangan kamu, pipi kamu, kuping kamu, mungkin juga mulut kamu kena bekasan hasil dia ngupil, right???? geli nggak? GELI NGGAK? kalau saya geliiiiiii banget.. geli super duper duper geli.. mbok ya, kalau memang ga tahan harus ngeluarin kotoran hidungnya, dia ke toilet, atau pakai tissue laah.. saya juga ngupil.. tapi di kamar mandi, kalau nggak gitu ssaya langsung buang kotorannya pake tissue trus saya cuci tangan pake sabun.. bukannya sok steril atau higienis, tapi, bayangin aja deh, kalau kaya gitu gimana rasanya.. Dan kejadian HP itu pernah saya alami beberapa kali karena ada beberapa teman saya perempuan dan laki-laki yang hobinya kayak gitu.. dan biasanya, HP saya nggak saya pegang sampai saya di rumah.. saya langsung masukin ke tas, tapi dibungkus tissue dulu, takut bakterinya nyebar di tas.. hahahhaa.. sesampai di rumah, HP nya saya mandiin pake alkohol 70%.. terserahlah orang bilang apaan, bagaimanapun juga kalau seganteng Jake Helinsky atau Edward Cullen  atau Leonardo Dicaprio kalau ngupil deket saya gitu juga rasanya illfeell.. iihhh.. gimana gitu..  Yaudahlah, saya nggak cari kambing hitam tapi tolonglah untuk sedikit peduli tentang bebrapa kebiasaan jelek itu.. seenggaknya, peduli sama lingkungan sekitarnya.. jangan egois dengan hobinya yang mengganggu orang lain..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s