Tarawih Ramadhan 2011

yaaayy.. saya sudah mulai puasa saat hari ke lima, hari Jumat 5, Agustus 2011 tepatnya.. berati bolongnya 4 hari, dan semoga empat hari sajah, dan bisa ikutan salat Ied nantinya..
malam jumat kemarin perdana ikutan tarawih.. Tarawih perdana ikutan di RW, keluarga Sakinah.. enggak di Masjid, dimana kalo shalat d RW dapet tajil.. hahahhaa.. *malu eike*
tau tajil kan ya? tajil adalah makanan yang dibagikan saat selesai shalat tarawih.. biasanya tajil dikasih ke anak-anak kecil, biar rajin shalat tarawihnya.. giruuu.. tapi kalo shalat d RW, semua kebagian tajil, termasuk imam sama yang ngasih kultum juga dapet.. Serunya adalah ketemu tetangga-tetangga sebelah.. yang biasanya kalau shalat di Masjid jarang ketemunya.. Shalatnya sih sama, 4.4.3 tau kan ya formasi itu? gausah dijelasin.. dan kultumnya di sampaikan sehabis shalat witir..

Naah, kalau shalat di Masjid, ceritanya lain lagi.. formasinya sama, 4.4.3, cumaaaan, kultumnya sebelum tarawih, atau sesudah isya, dan nggak ada tajilnya.. hehehhe.. di masjid sangatlah berisik.. Masjidnya jauh dari rumah, 400an meter.. banyak anak kecil yang minta ampun pengen nyubit.. masa iya, ada orang shalat mereka lari-larian trus lompat-lompatin kepala orang yang shalat, kurang ajar banget kan? dalam hati saya cuman berdoa supaya mereka segera sadar.. hehehhe *abisan mau diapain lagi?*

dan, ada kultum pas shalat di masjid kemarin yang bagus, menurut saya sih..
yaitu tentang betapa pentingnya puasa d bulan Ramadhan.. yang intinya, pak Ustad nyindir ibu-ibu yang suka seenaknya membatalkan puasanya karena hal-hal sepele.. seperti, biasanya kalo mau lebaran maka banyak yang belanja, jalan-jalan deh muterin tempat perbelanjaan sampai gempor di siang hari *padahal gada yang nyuruh (kemauan sendiri)*.. Naah, capek kan? trus, batal deh puasanya, alesannya haus, gempor.. padahal, belanja kan nggak harus, lagipula namanya ibadah, yah sebaiknya melakukan ibadah, jangan malah belanja-belanja.. belanjanya kan bisa malam hari.. Kalau nggak belanja, biasanya mereka hampir mepet-mepet lebaran pada bikin kue.. dimana kalau bikin kue kan capek, makanya mereka membatalkan puasanya.. Yak Allaahh..  mestinya kan untuk ibadah.. lah kalau nggak mau capek dan bisa cicipin kue, bikinnya ya malam hari.. jangan siang-siang panas bikin kue, trus ngiler..

“padahal mungkin di saat mudanya, dia hamil, jadi nggak puasa.. tahun depannya, karena menyusui maka nggak puasa lagi.. Eeeh, tahun depannya hamil lagi, nggak puasa.. trus tahun depannya lagi menyusui, nggak puasa.. Eeeh tahun depannya lagi kebetulan hamil lagi… jadi nggak puasa lagi.. Naaah, kalau kaya gitu kapan mau puasanya? itu punya anak 4 gitu berati nggak puasa 8 kali Ramadhan..” denger kaya gitu, saya langsung ngakak sama Teteh.. pak Ustadnya juga ketawa.. lucuuuu deh.. hehehhe

tapi menurut saya (belum pernah mengalami kehamilan dan menyusui) kalo hamil emang jangan puasa, kesian anaknya, katanya kalo hamil gitu kan bawaannya laper terus.. kalau menyusui, kan bisa di pompa air susunya, jadi bisa punya cadangan ASI di kulkas, nggak harus langsung ngasih ke anaknya kan? jadi siangnya bisa puasa, malemnya di perah ASInya.. saya rasa bisa itu diakalin begitu.. tapi yah nggak tau pikiran ibu-ibu yang lain kaya apa.. hehehehe.. kan sayang kalau sebenernya bisa di akalin tapi malah disia-siakan puasanya.. kecuali emang kalau sakit atau keadaan tertentu yang memang diharuskan tidak puasa, lain ceritanya..

Emang sih, bisa mengQodo.. tapi meng-qodo itu kan juga berat, apalagi ibu-ibu jaman sekarang banyak yang malas.. lagipula pahalanya nggak sama kaya puasa Ramadhan.. gitu kata pak Ustad.. hehehe, sindiran yang jleb! jleb! jleb!

yaaah, semoga bisa dipetik untuk bekal kehidupan nantinya..

oia, kalau shalat dimasjid juga ada pemandangan yang indah.. dimana ada keluarga yang sayaliat ibu dan dua anak perempuannya (karena saya shalatnya di Shaf wanita) kalau abis shalat isya si anak dateng ke ibunya trus salaman cium tangan.. wiiiwww.. berdesir-desir hati ini melihatnyaaaa.. *mupeng*

Jadi, si dua anak perempuan ini duduknya terpisah dari ibuya.. anak-anak ini duduk di shaf yang perkumpulan anak-anak.. ibunya di shaf wanita dewasa.. setelah salam, trus mungkin doa sebentar, anaknya dateng ke ibunya, salaman cium tangan.. trus dicium genti pipi mereka sama ibunya ini.. sungguh.. pemandangan yang luar biasa buat saya.. soalnya anak-anak ini nggak kaya temennya yang lain yang bisanya cuman berisik..

mereka kalau tarawih juga ikut sampai selesai.. hebat euy.. sepertinya kelas 2 SD dan 4 SD..
saya yakin itu ibu-ibu pasti ngajarin anaknya dnegan bener.. soalnya anaknya juga jadi baik gitu.. ibunya memang ibu rumah tangga sih.. wanita feminis gitu..

saya juga jadi ingat kebiasaan di Rumah..
saya memang tidak dibesarkan di lingkungan keluarga yang agamis, tapi Alhamdulillah, juga Agamanya ga jelek-jelek amat.. hehehe.. kalau shalat berjamaah di rumah sama bunda juga saya salaman cium tangan gitu.. tapi kalau di depan umum gitu kadang sungkan malu.. padahal, kenapa juga mesti malu? toh bukan perbuatan tercela, iya ga sih? hehehee.. makanya ngeliat dua anak tadi rasanya kok gimanaaa gitu yaa.. hehehe

oke, oke.. untuk pelajaran.. lain kali nggak boleh malu..
padahal kalo pamitan gitu juga salaman cium tangan cipika cipiki pelukan ala teletabies gitu looh.. hehehe.. kalo dikasih apa, atau dibantuin apa gitu biasa bilang makasih dan nggak sungkan untuk minta maaf. yaaah, gitu deh di keluarga saya.. Dimana kami bebas untuk share apapun.. ngobrol ini itu dan saya  merasa dekat dengan bunda atau babe saya..

hmmmhh.. belum kebayang kalau harus berpisah dari mereka..

oke-oke..
selamat malam..
jangan lupa sahur yaaah..😉

One thought on “Tarawih Ramadhan 2011

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s