ke Pasar..

yaaaay, bukan kebiasaan saya dan ke pasar bukanlah salah satu hal yang saya sukai.. hehehe
kenapa eh kenapa? karena eh karena, ke pasar itu berbahayaaaaa.. *ala lagu dangdut* hihiihi.. mmm.. enggak tau yaaa, entah kenapa menurut saya bau di pasar tradisional itu nggak bisa ditolerir.. hahaha, dan terkadang saya kalo pulang dari pasar tradisional malah masuk angin, berasa mabuk bau-bauan, dan akhirnya nggak enak badan mual-mual.. apalagi nih, kondisi pasar yang sering becek membuat semua alasannya semakin lengkap untuk tidak ke pasar.. Tapiiiiiiiii.. enggak untuk pagi ini tadi..😀
pasarnya deket sama rumah saya kira-kira 1kilo nggak nyampe dari rumah, pasar Nongko namanya, pasarnya nggak besar, nggak kecil juga, cukup ramai dan lengkap berada di Jl. RM Said.. berangkat jam 7.30 pagi, dimana udah nggak begitu ramai tapi barang-barang nya masih komplit.. saya pakai kaos OLD Navy yang selalu saya pake untuk keringetan (jojing / jalan-jalan pagi), kaosnya tebel dan ga panas, yang jelas nyerap keringat, pakai kerudung putih kaos besar sampai perut bagian atas (inget pesan hadist, kalau kepasar di keramaian memakai kerudung menjuntai sampai menutup dada, dengan bahan tebal / tidak tipis..), tetep celana jeans dan sendal jepit.. hehhehe

daaan, ga tau kenapa kesambet setan apa, yang biasanya saya cuman nganterin bunda ke pasar trus di tinggal atau nungguin di luar pasarnya saja, eeeh, ini tadi saya mau ikutan masuk pasar.. daaaaaaaann.. *sebut saja saya hiperbolis*
pasar tampak seperti surga.. beribu bintang-bintang bertebaran di sana, dimana semua pedagangnya tersenyum ramah dan di sinari cahaya terang benderang, apa yang di jual pun terlihat menarik rapih dan berkilauan.. hhhahaha.. Pasarnya enggak bau.. Yippaa.. i like that..

daaan, enggak becek, kering gitu jalanannya, udah gitu, susunannya udah agak rapi.. Dan, tau nggak? pedagang pasarnya orang-orangnya masih sama.. masih orang yang sewaktu saya SD liat, cuman bedanya, orang-orangnya sudah tampak tua dan rata-rata mereka lebih baik kondisinya, alhamdulillah.. karena dulu pas jaman saya SD, kayaknya mereka hidupnya susah.. ada juga beberapa pedagang baru, seperti kios Bu Suryo, wanita cantik paruh baya yang selalu pakai kebaya lengkap dan sanggulnya kalau jualan (eyang-eyang banget jaman saya SD) sudah digantikan oleh anaknya, mungkin Bu Suryo sudah meninggal, dan lupa nanya ke Bunda, apa yang terjadi.. dan pas beli buah, saya ngeliatin bunda saya, jadi sedih..

sedihnya tuh yang karena, Bunda saya sudah jauh lebih jauh dari kata dewasa.. sudah beda sekali saat saya masih SD, bunda yang dulu, paling cantik kalo ke pasar, sekarangpun masih tetep sih.. hehehe, yang dulu masih 36 tahun, sekarang sudah 51 tahun.. aaaaawwh.. waktu cepat sekali berlalu.. dan bunda saya masih dikenal di kalangan orang pasar.. aaaawwhh.. Bundaa,,

okelah, jangan sedih, la Tahzan..🙂
hehhe kembali cerita saya ke pasar.. tereng deng deng deng deng.. Ria pergi ke pasar.. hahhaa *lo kate topeng monyet*

harga sayuran yang murah meriah biasa kita temukan di pasar, seperti, cabai hijau 500 rupiah , masih bisa di beli di pasar. dapetnya banyak loh.. cukup buat 3 kali bikin tumis pake lombok ijo untuk porsi makan 5 orang.. trus, kol besar bisa dibeli dengan harga 3K/idr sajaa.. dan yang membuat saya semakin syenang dan bangga sama pasar tradisional adalah karena jagung manis, timun hijau jepang dan brokoli ijo besar sudah masuk ke pasar.. hihaaaa.. hehehe.. udah lama kali ya? cuman sayanya aja yang baru tau, soalnya yang begituan banyaknya di supermarket.. daaan, udah ada paprika dan bayam merah di pasar ini.. huhuuuii lagi kan ya? eh, wortel yang ukurannya sama dari ujung ke ujung, yang orangenya sempurna, juga udah ada looh.. dan harganya? lebih mureeee boookk..

rencananya, belanjanya untuk persiapan puasa dan untuk bikin jajan hari ini, saya mau bikin cenil sama klepon.. tau dong ya? klepon yang kayak apaan? yang ijo, kalo dimakan meletus gula merahnya di dalam mulut, dan makan klepon, sensasinya lebih endang nendang bambang daripada makan permen belang-belang isi coklat itu *nglirik merk sebelah*.. kalo cenil mah saya suka karena kenyal kenyol-kenyol adem gitu rasanya menurut saya.. hehehe enak aja, meskipun plain, dan baru berasa manis setelah di taburi gula halus..

setelah semua kebutuhan di beli, pulanglah kami (saya dan bunda saya) dengan membawa semangka ukuran besar, blewah, salak, ikan kakap besaaaar seharga 20K/idr (1,5kg), sayuran2, tahu tempe (tetep, orang jawa), ayam, daging, kikil, tepung tepung, jajanan (tetep, doyan ngemil).. tapi jajanannya bukan kripik-kripik atau makanan digoreng-goreng, karena untuk menghormati Bunda saya yang kolesterolnya tinggi, jadi sepakatnya, beli jajanan yang di kukus atau di rebus dan bukan jajanan yang memicu naiknya kolesterol.. aaawhh, kesian Bunda.. terbatas.. eh, nggak papa, demi kebaikannya.. makanya kita bikin klepon dan cenil, semoga menjadi makanan sehat untuk semuanyaa.. amiin. hehehe..

sayuran seharga 30 ribu, banyak banget kan? ada segala
macem sayur termasuk brokoli, etc etc etc
setelah masuk kulkas dibagian penyimpan sayur 12L
penuh sesak boo’..

sampai rumah yang udah bongkar-bongkar, beres-beresin barang-barang, ternyata adaaaaa aja yang kelupaan, belum beli kapur sirih buat bikin klepon..
well balik lagi ke pasar, kali ini ngajakin si Tyas, si anak ABG itu dengan pedenya dengan bangganya pake baju yang nggak banget untuk ke pasar.. sebelum berangkat udah dibilangin,

me : gak usah pake jaket Kak, kan deket bonceng motor pulak.. pake sendal jepit aja.. 
Tyas : aaah, enggak dong.. mbak Ri juga pake jaket.. pake jeans..
Me : karena mbak Ria pake krudung, Kak.. makanya pake celana jeans sama jaket, kan sebentar ke pasarnya.. cuman beli kapur sirih trus pulang..

Tyas : enggak papa, biarin..

dan si Tyas baru turun dari motor trus langsung bilang,

Tyas : waaah, salkos nih..
me : apaan tuh?
Tyas : salah kostum, iiihhh… tau gitu, mana jaketku putih nih.. *gaya alay* *beneran, saya jiplak plek-plekan kata-katanya, bukannya singkatan untuk salah kostum adalah SALTUM yaa? hahahhahaa*
me : hahahhahaha *cuman bisa ketawa*

nih penampakannya kalo ABG ke pasar yang cuman untuk beli kapur sirih seharga 500 perak..

Tyas, 14 tahun, 148cm kelas 2 SMP

hahhaaa, lucu sekali kan? emang anaknya begitu, cerewetnya ampun-ampunan.. makannya banyak, dan suka banget makan tempe goreng kriuk.. alhamdulillah sejak SD sampai SMP ini peringkat 1 atau masuk 5 besar selalu, tergolong pinter kan ya? hihihiii.. kemayuuu pool, genit, hahahhaha

si ABG jalan di luar pasar

kapur sirih yang putih-putih, 500 rupiah

belinya di embah-embah yang jual kembang dan
perlengkapan buar makan susur tembakau (kinang)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s