Idup Loe Kan enak..

ebuset yaaa.. itu adalah kata-kata temen saya.. dia dengan enaknya bilang gituh ke saya, dimana dia nggak ngerti tentang apa yang sudah jalani di hidup saya.. eh, tapi.. amiin, amiin, amiin ya Allah, hidup saya enak dan semuanya sesuai rencana saya, amin.. bukannya orang itu memang hidup akan nampak enak atau nggak enak tergantung bagaimana kita melaluinya? itu pilihan Jendral.. Lo bakal keliat enak saat idup lo, lo bikin enak, dan idup lo bakal nggak enak saat lo ngelalui idup lo dengan nggak enak. that’s all.
itu pilihannya Jendral, mau dibikin enak apa enggak.
selama semua masalah dibikin nyantai, bakal kerasa nyantai, enak, enjoy aja, istilah A Mild-nya.. kalo baru masalah apa dibikin setres dikit-dikit setress, saya yakin, semua hidupnya bakal setress dan nggak enak. Dan yangngomong Idup Loe kan Enak, dia nggak pernah ada di dekat saya saat saya sedang sedih. saat saya sedang di bawah, saat saya sedang butuh pundak.. dia nggak ada.. Makanya, dia bilang, idup lo kan enak..

dan yang membuatnya melihat hidup saya enak, adalah hal sepele, dimana saya bilang, “yah kalo pengen beli aja, kalo nggak pengen yah nggak usah dibeli, gitu aja.. lagipula kerja ini, ada uangnya kan?”
see..?? cuman kata-kata begitu.. emang kata-kata saya nggak logis? dimana adaseorang kawan pengen beli sesuatu, dimana kawan saya itu sudah bekerja dan saya yakin dia mendapatkan gaji jadi dia punya uang, dan dia melihat barang yang dipengeninnya sampai ngeces-ngeces gitu.. Sebagai seorang teman, apa yang bisa saya lakukan kecuali ngomong gitu? iya gak sih? kadang saya nggak tega ada orang pengen trus belinya mikir-mikir.. soalnya saya juga pernah ngalamin, dan ujung-ujungnya saya sendiri yang merasa nyesel, nah, yah saya pikir daripada dia mengalami hal yang sama kaya saya? hmmmhh… ya kan? saya dukung aja kalo memang dia pengen beli.. eeeh, nggak taunya..

saya nggak tau, rencana keuangan atau anggaran keuangannya kaya apaan.. yah cuman sampe segitu pengennya.. saya mau-mau aja sih ngebeliin kalo saya jadi orang tajir melintir, eh, nggak.. semisal gaji saya sebulan 25 juta, saya beliin deh.. hehehehe.. tapi realitanya nggak gitu.. dan akhirnya dia keluar dari toko itu dengan wajah manyun.. huuuuuuuuuuuuuuuuuuu..
yah maksud saya, kalo anggarannya cukup ya dibeli, kalo anggarannya nggak cukup, yah nggak usah seekspresif itu muka pengennya.. ah, tapi yaudahlah, ngga usah dibahas..

tapi, saya masih nggak suka pas dia bilang. idup lo kan enak.. seakan saya ini udah yang bakal dijamin masa depannya, mati tinggal masuk surga aja.. dia nggak tau saya juga bayar cost inilah itulah, kesehatan lah yang paling gede, untuk kesana kemari.. dia kemana aja? dan yang bikin nyesek adalah ngebanding-bandingin pekerjaan..

oia, FYI, salary dia sama saya gedean dia berkali kali kali kali lipat, loh.. masi bisa dia bilang, idup lo kan enak.. dia anak orang tajir melintir di Jakarta, dimana nikahan aja di Hotel Mulia, dengan MC terkenal dan orkestnya si ketawa-ketawa itu.. Apa yang nggak bisa dibeli?? apa yang ga bisa dimiliki??

dia bilang kerjanya saya cuman, eits saya ulangi lagi CUMAN mendesain, dimana mendesain itu menyenangkan.. iya, emang, bagi orang yang ga ngerti. dikiranya kerjaan saya nggak pake mikir.. dimana saya harus menyesuaikan kebutuhan habis bahan dengan budget konsumen, FYI, konsumen di Solo Jokja dan sekitarnya maunya murah, bagus, awet, nggak kaya di Jakarta yang bisa unlimited budget. Emang kalo lagi blank, gada ide, bisa tuh ngedesain? enggak kan? emang mlongo-mlongo tau-tau kerjaan selese? katanya juga, kerjaannya nyantai.. itu yang dia tau, tapi di rumah malem hari? dimana semua orang mimpi ketemu pacarnya di perempatan Mina, saya masih ngoprekin komputer sampai subuh, shalat, trus kerja lagi.. itukah yang dia maksud enak, nyantai? *ups, bukannya curcol, tapi liat dong sisi-sisi yang lain dari saya* lalu dimana weekend yang harusnya sabtu minggu bener-bener libur, tau-tau ditelpon orang produksi untuk segera bikin gambar kerja untuk hari senin pagi, soalnya konsumennya minta dapurnya atau ruang tamunya cepet jadi..

see? itukah enak? semua terlihat enak karena saya lalui semuanya dengan hati yang senang, dengan enjoy dengan ikhlas, saya lakukan semuanya demi saya sendiri dan ingin ridho ALLAH.

bukannya dia yang lebih enak lebih nyaman? pegawai bank ternama di Indonesia, masih digaji suaminya, bukannya itu lebih enak?

Dan, saya punya keluarga yang care sama saya, yang mau mengerti, mensupport apa yang saya kerjakan, dan orang-orang yang begitu baiknya sama saya.. Orang-orang disekitar saya yang lucu, dan kejadian-kejadian yang saya alami, yah semua itu karena saya membuatnya nampak bagus dan nampak menyenangkan. Masa iya mau saya tunjukin yang jelek-jelek?

haaaaahhhh.. ya sudahlah..

saya nggak tau apa yang membuatnya berpikir seperti itu. semoga saat dia baca tulisan ini, dia ngerti, dan dia bisa lebih bersyukur dengan hidupnya.. *ga ada maksud jelek sama sekali*🙂 *big hugs for you, dear..*

kata orang Jawa mah “Sawang Sinawang”.. Everything doesn’t seems like what we see..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s