Nick Name

huhuuii.. pasti punya doong nick name yang dikasih ke kita dari orang lain, entah dari keluarga atau kawan atau siapapun.. Menurut saya nick name juga bisa disebut dengan panggilan sayang, ya ga sih? *sok ngeh*.. Naaaah, saya punya segudang nick name yang di kasih sama orang-orang yang ada di sekitar saya.. pokoknya selama panggilan itu nggak berati negatif atau jorok dan enak di denger di kuping, saya mau-mau aja nengok kalo dipanggil.. tapi kalau saya nggak suka yaudah diem aja, saya nggak marah.. yaaah, cuman diem aja.. hehhee

oke, apa aja sih nama-nama yang pernah nempel sama saya? tapi ini dikasih tau bukan berati trus boleh manggil saya seenaknya yaa.. hehhe

1. dek’ia dan mba’ia..  Yup, ini mah panggilan jaman kecil, jaman teteh dan adek saya masih cedal mungkin.. nggak bisa nyebut Ria.. Trus bunda sama babe manggilnya juga membiasakan dengan mba’ia.. yaudah karena selisih kami cuman 1,5 tahun per anak.. panggilan ini nempel lumayan lama.. tapi nanggung bingung kalo jadi anak tengah.. mo dipanggil mbak masih ada teteh, kalo dek, masih ada adek saya.. hehehe
2. Dik Ria.. rata-rata yang manggil begini cuman saudara-saudara saja, kayak om, tante, mas sepupu, mbak sepupu.. dan saya benci nggak suka banget kalau ada orang yang baru kenal belum ada setahun, bukan keluarga manggil-manggil saya pake Dik Ria.. kesannya nggak sopan. Yah, nggak tau kenapa, tapi saya nggak suka aja, sok imut sok kece, sok yess, sok kenal sama saya, sok tau, sok iddiih..
3. Ya..  ini mah emang kalo orang Jawa manggil kan mesti yang dipanggil akhirannya kan ya? kalo nama Suparjo, dipanggil Jo.. Maimun, dipanggil Mun.. dan yaa, saya namanya Ria, sipanggil Ya.. Rata-rata yang manggil beginian temen-temen sebaya..
4. Ri..  Yup, saya suka dipanggil Ri.. enak di kuping, hehhe.. awalnya yang manggil Ri, pertama kali si Bowo, temen main saya jaman SD, temen sekelas.. Waktu itu agak asing dipanggil Ri.. tapi syeneng.. bukan karena yang manggil Bowo, bukaaan.. tapi seneng aja disaat yang lain manggilnya Ya.. Ya.. gitu.. dan trus, di rumah, saya bilang ke bunda, “Bun, Ria mau dong dipanggilnya Ri.. Mbak Ri..” hahhahaa.. dan, sekarang banyak banget yang manggil Ri.. baik temen kuliah, temen SMA, temen kantor, temen main..
5. Mbak Ri.. yang manggil bunda, adek-adek sepupu.. bahkan, adek sepupu saya kalo triak-triak manggil saya.. “mbaaaak Rrrriiiiiiiiiiiiiii..”
6. Mbak Ria.. itu mah yang manggil orang-orang pada umumnya, saudara-saudara yang nggak deket manggilnya juga gitu, mbak Ria.. hehehe *berasa gede tua*
7. Ade’.. ini yang manggil awalnya Bang Regen, hihiiihii.. trus sama temen2 SMA di ledekin, tapi cuman beberapa orang aja sih yang tau, nggak semuanya.. trus kalo manggil sok-sok unyu, mulutnya monyong monyong “ai lafyuu adee’..” hahaha *gubraak*…  terus, mbak Ui yang manggil begini, karena dia udah nganggep saya seperti adeknya.. sama mbak Narti (sepupunya mbak Ui) juga dia manggil saya ade’
8. Cilik.. dulu ini panggilan waktu SMP, karena emang bentuk saya yang kecil mungil minimalis rata gitu deh.. hehehe.. yang emang bener2 kecil, dari kelas 1 SMP dipanggil begitu sampai lulus SMP..
9. Ulil.. tau ulil ga ya? itu loh nama tokoh ulet di acara si Komo.. say ajuga nggak tau kenapa dipanggil gitu.. yang manggil kakak kelas jaman SD.. trus pas kelas 3 SMP ada yang manggil gitu juga tapi nggak semuanya..
10. Tembem.. ‘Mbem..  ini mah asli karena saya punya pipi yang tembem, yaweslah, nempel gitu.. trus ada yang sok unyu, nggak usah disebutin siapa, manggilnya ‘mbem’.. hehe. biasa aja siy panggilan ini..
11. Nduk.. ini rata-rata yang manggil eyang dari bapak.. tapi ada beberapa temen yang manggil Nduk rata-rata sih yang cowok-cowok..
12. Jummy.. Juminten.. itu yang manggil Dian, temen SMA.. dan balik lagi saya manggil dia TulQiem.. hehhee
13. Kak Ria.. hahha, kalo dipanggil ini berasa kaya dipanggil sama boneka Susan Ria Enes.. yang manggil Kak Ria begini saudara yang dari Medan, si Maya dan Andri.. Trus pas jaman kuliah ada yang manggil begini juga, karena adek-adek tingkatnya yang dari Jakarta.. nggak tau kenapa begitu, sok unyuu kali yaa.. hehehe
14. Cempluk.. pluk.. ini yang sering manggil si Krisna, tapi sebelumnya jaman SMA si Sanjung juga manggil begini, trus jaman main teater, mas Apri and the gank manggil saya cempluk..
15. Cemplon.. ini ulahnya si Ega, anak 2005.. deketnya gara-gara hal sepele.. ketemuan di Jakarta.
16. Cin.. dari kata Cinta… jelaas, yang begini mah biasanya temen bokiss bokissan.. hehehe.. temen adu nggombal mas Cupid, soalnya saya juga sok kece manggil dia Ay.. suka-sukalah dari kata ayang atau alay.. hehehe.. KAdang Gozi atau treni juga manggil begini..
17. Ay.. dari kata Ayang.. yang manggil begini cuman Gozi..
18. Say.. yang sering sih si Nina.. dan beberapa orang yang sok pede deket sama saya, biasanya kalau nggak kenal-kenal banget yah saya cuekin, atau kalo nggak saya lebih sopan/halus ke dia biar dia sungkan sendiri.. hehehe
19. Jeng.. setahun ini yang manggil begitu mas Angga banget.. kayaknya sudah jadi trade mark nya dia manggil ke saya.. soalnya kadang ada yang manggil gitu, tapi lama-lama trus jadi Ria.. nggak keterusan kayak Mas Angga itu.. hehehe.. trus Pak Yan, pak Krin, eh.. Tinto akhir-akhir ini juga..
20. Beib.. ini si Adin.. nggak tau kenapa isa sok imut begitu.. dan sekarang dia di ceng’in sama anak-anak jadi si bebeb.. soalnya kalo lagi ngomong sama saya, misalnya “ya nggak gitu beib..beib..”.. FYI, Adin adalah temen deket saya jaman kuliah.. dan dia mah gebetannya banyak..
21. Beb.. ada beberapa yang manggil begini karena nggak tau kenapa juga.. hehehe.. sok-sok’an aja.. nggak ada maksud apapun.. ada temen SMA, ada temen main juga.. dan mantan temen kantor di jakarta..
22. Yank.. Sayang.. jelas banget ini mah panggilan jaman pacaran sama si mantan-mantan dulu.. dan sekarang kalau ada orang yang manggil cewenya atau cowoknya pake Yank.. Yank.. gitu jadi geli sendiri, hihiihii..
23. Neng.. pertama kali dipanggil Neng adalah sama kakaknya Tante Eti.. mereka keluarga Kuningan, Jawa Barat, jadi sundanese gitu.. pertama kali dengernya pas SMA, main ke Bogor sama si Om, eeh, dari Nini, uwak, mamang, paman, bibi.. manggilnya Neng.. syeneeeng banget rasanya.. trus, pas di Jakarta, sama Dito boss ganteng, manggilnya Neng.. satu-satunya dikantor yang dipanggil gitu saya.. katanya saya lebih cocok jadi orang Sunda daripada jd orang jawa.. tapi diem aja jangan ngomong.. kalo ngomong, ketauan jawanya.. hahahha.. dan ke sini nya ada beberapa juga yang manggil Neng, rasanya adem lhooh.. *lu kate AC adem*
24. Bu Ria.. hehehe, masih 24 tahun dipanggil Bu? hellooooo.. tapi yah gimana lagi? emang kalo di kantor dipanggilnya gitu.. hehe.. pasraaahh..
25. Miss Ria.. ini karena di Jakarta dulu pas daftar jadi D***n, udah di biasain di pnggil Miss di lingkungan sekolahnya.. jadi kalo manggil, ‘Miss Ria..’ ‘Miss.. Miss.. tolong ikuti saya, lewat sini, silahkan’ pak Rizky banget yang bilang begitu.. juga termasuk orang-orang administrasi sampai ke sekuriti nya..
26. Jeng Buk.. wahahahaa..ini mah Diana bangettt.. dan satu-satunya yang manggil Jeng Buk adalah Diana.. emang dasar si mumut, kalo manggil sesuka-suka dia, hihii.. tapi yah saya nggak masalah sih..🙂
27. Pluto Girl.. nama saya di contact BBM mas Angga, nggak tau udah di ganti apa belum.. hehehe, gara-gara saya selalu merasa lahir di Pluto dengan bahasa alien bib pidiip pip.. UFO (Unidentified Funny Object)
28. Riario.. itu si om Wan, yang manggil gitu, jaman dia masih muda, saya belum sekolah sampai saya kelas 4 SD, kalo manggil kadang.. ‘Yooo..maeem”.. padahal nama saya Ria looh.. trus jaman SMP kelas 2 ada juga yang manggil Riario..
29. Te Ria.. Tante Ria.. Bulek Ria.. ini maah jelas, keponakan-keponakan yang manggil gini, hehehe
30. Aunty Ria.. Ty Ria.. hihiii, awalnya dari Dinda, yang membiasakan anaknya manggil pake Aunty Ria.. dan lalu saya infeksiin ke semuanya, emang ini sih maunya saya.. dan rekomended buat ponakan-ponakan baru, kaya anaknya Nofa, anaknya mbak Keyzia, dan calon ponakan-ponakan baru.. saya nggak pengen dipanggil tante-tante lagi, kesannya kaya tante girang gitu, hahaha..

Dan yep, terserah orang mau manggil apaan, tapi kalo saya keberatan dengan panggilan itu, yah, tolong, hentikan.. karena memicu adrenalin loh nantinya.. hehehehe..
mmm.. panggilan yang belum mah, kaya Budhe, yah secara bapak saya anak nomer 4 dari 6 bersaudara, dan ibu saya anak nomer 2 dari 7 bersaudara dimana om-om dari ibu belum mantu.. hehehe
Well.. terimakasih untuk semuanya, atas panggilan sayangnya.. saya hargai semuanya.. terimakasih sudah sayang sama saya.. hehehe..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s