Dunia perteluran.. Telur.. Egg

tauu dong yang namanya telur? dan menurut pendapat saya telur bukan lagi hal mewah untuk yang membaca postingan ini.. emang sih, kecuali telur emas atau telur berlian.. mmm *emang ada?hehehe* yang dibahas ini, beneran telur yang seperti pada umumnya kita jumpai. yang bentuknya seperti ini
telur ayam
telur bebek
telur puyuh

daaan, kenapa kita membahas telur?
karena saya membencinyaaa.. dan BENCI SEKALI dengan segala bentuk dan macam TELUR REBUS.. hahahaha *ketawa penjahat*

oke, emang telur memiliki gizi yang tinggi, dapat kita lihat infonya di wikipedia.com.
tapi yang namanya benci adalah suatu kebencian.. jadi nggak bisa ditolerir dan nggak bisa diganggu gugat. Hukumnya udah sangat sah kalau saya benci telur rebus, apalagi yang hanya diolah cuman di rebus.

Menurut saya, telur rebus itu bau.. BAU.. dan BAU SEKALI.. baunya bikin pusing.. dan saya jadi nggak suka kalau ada orang makan telur rebus, saya nggak mau ngomong sama orang itu sebelum bau telurnya hilang dari mulutnya.. seringnya saya ngacir duluan kalau sudah mencium bau telur rebus, biasanya langsung ke kamar, atau pergi menjauh radius minimal 5 meter, hehehe.. Selain bau, putih telurnya itu mengerikan.. bentuknya seperti apa ya? aneh, bergelambir-gelambir kenyal gimanaaa gitu.. nggak suka aja.. males banget kalau ngeliat orang makan telur rebus, atau ngupas telur rebus..

sewaktu TK saya pernah nangis karena dipaksa makan telur rebus sama guru TK nya.. saya bilang, saya nggak mau makan telur rebusnya, gurunya nggak ngeh kalau saya nggak suka, eeeh, dipaksa. Rasanya pengen marah, tapi nggak tau kenapa malah nangis, heheee.. Dan sekarang, kalau ada yang memaksa saya makan telur rebus, saya langsung marah aja menatap benci, sadis, dan bete..

adalagi bentuk telur yang beneran bikin saya geli segeli-gelinya geli..
taukan ya telur puyuh? Naaah, trus yang dibumbuin kecap yang ditusikin pake tusuk sate.. hiihh.. kalo ngeliat jadi gimana gitu, nggak suka aja ngliatnya.. apalagi makannya.. gimanaaa gitu deh.. hehehe

telur puyuh di bumbu kecap ditusukin

Daaaan, olahan telur yang saya mau memakannya adalah telur asin (dari telur bebek) dan telur ayam di bikin mata sapi tapi sampai gosong yang gorengnya.. diman bau telurnya sudah 80% hilang.. dan tekstur putih telurnya tidak aneh menurut saya..  seperti begini nih..

telur bebek yang sudah diolah jadi telur asin
telur ayam dibikin mata sapi,
gosongnya minta ampun.. hehe

Menurut saya, kalau nggak gosong nggak kriuk dan bau telurnya masih nempel dan putih telurnya nggak enak dimulut pas makannya.. kaya gelambir-gelambir gimana gitu… hahaha geli aja ngrasain di mulut.. rasanya kaya nggak mau nelen..

cara pembuatannya pun kalo sembarangan saya juga nggak mau makan.. hehhee.. pernah dibuatin bunda atau babe telurnya yang nggak mpe kering gosong, saya goreng lagi sampai kering gosong.. soalnya ya itu tadi, nggak kruik pinggirannya, dan putih telurnya bergelambir.. *maafkan bahasa saya yang kacau dalam menyebut sesuatu yang susah diungkapkan*

cara pembuatan yang menghasilkan telur mata sapi yang suka adalah, minyak yang dipake untuk menggoreng harus benar-benar panas dan banyak, (kalo nggak panas, hasil mata sapinya pasti bergelambir dan gagal).. telur dimasukin, kalo bisa diameternya agak gedean, biar yang pinggiran keringnya banyak.. dikasih garam sama merica bubuk dikit biar ga amis, lalu api kompor dikecilin paling kecil, tutup wajannya.. kira-kira 4 menit, dibalik.. tutup lagi.. kalau sudah coklat ke gosong kedua sisinya baru diangkat, (diusahakan untuk 1 kali aja membalik telur mata sapi, kalo dibolak balik nggak kering dan nggak enak karena banyak minyak yang diserap telur).. abis itu, ambil tissue taruh di piring, taruh telur diatasnya, tekan-tekan pake tissue, biar minyaknya diserap tissue.. baru dimakan.. emang ribet banget sih, tapi kalo cara mengolahnya seperti itu, baru enak menurut saya.. hehehe.. makannya pun mesti pakai kecap manis, biar baunya telur agak hilang..

selebihnya, kalau nggak seperti itu, saya anggap gagal dan ga enak, meskipun mau makan, tapi makannya kayak setengah sadar, 3 kunyahan langsung telan aja.. hahaha.. abisnya putih telur yang bergelambir nggak enak dimulut, berasa ga mau nelen gitu.. kaya kalau makan ada biji atau kulit cabenya.. dan saya nggak tau kenapa kalau makan ada biji cabe atau kulit cabenya, biji cabe atau kulit cabe bisa nyisil (memisah) sendiri di mulut, semacam nyaring sendiri nggak bisa tertelan, dan akhirnya ya saya keluarin dari mulut.. hahahaa.. makanya saya juga nggak suka sambal yang tidak halus nguleknya..

saya juga geli melihat cabe rawit yang berminyak.. apalagi melihat orang makan gorengan pakai cabe. tapi tidak sebenci kasus telur.. geli akan cabe rawit berminyak, mungkin karena trauma waktu kecil. Saya kurang suka bahkan nggak suka makanan pedas. Sewaktu kecil, pas makan mendoan (tempe diiris tipis digoreng dengan tepung tebal, makanan khas Semarang), diambilin teteh saya, mendoannya itu udah di kasih cabe rawit (dicocol-cocolin).. mendoannya jadi pedas sekali menurut saya.. baru satu gigitan kunyah-kunyah, langsung kesedak, karena kaget rasa pedas.. tenggorokan saya rasanya sakit sekali, panas, dan mungkin rasanya mau mati, hahhaaa *lebai* otot mata rasanya ketarik, hidung ngeluarin ingus dan rasanya sakit semua dari kepala sampai tenggorokan.. saya ingat betul peristiwa itu.. dan teteh saya ketawa-ketawa.. dia nggak ngrasain penderitaan saya.. trus, sama mbak ART jaman dulu langsung digendong lalu diambilin minum, dia panik ngeliat saya nggak bisa ngomong, batuk-batuk, mata berair, muka saya merah sekali katanya.. kasusnya sampai ke telinga babe sama bunda, tapi mereka nggak marahin teteh saya, cuman bilang, lain kali jangan kaya gitu..

Dan, kayanya teteh saya waktu itu nggak ngeh.. soalnya kejadiannya terulang lagi pas diambilin tahu goreng sama dia, di dalamnya diisiin cabe rawit.. hahaha.. emang agak kejam dan modusnya bercandanya macam PKI.. yah, waktu masih anak-anak, dia nggak ngerti.. FYI, teteh saya adalah penggemar pedas, semua makanan menurutnya enak kalau rasanya pedas.. pedas tingkat 1 untu teteh = pedas tingkat 5 untuk saya..

oke sekian postingan nggak penting.. hehe.. selamat pagi..🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s