Budak di Surga..

saya tau, katanya nggak ada Budak di Surga.. ini cuman kiasan saya aja, karena saya merasa tidak pantas untuk masuk surga, tapi saya juga nggak mau masuk neraka.. *emang manusia susye maunya*.. saya mikir, “Lebih baik jadi budak di Surga, daripada jadi Raja di Neraka..” bayangin deh, jadi raja di Neraka kayak apa rasanya? bayangin siksanya seperti apa? sepertinya saya nggak sanggup deh untuk seperti itu dan nggak bisa ngebayangin siksanya.. Dan saya akan sangat ikhlas kalaupun menjadi budak di Surga, melayani orang-orang yang beriman, mukminin mukminat sholeh.. Setidaknya saya mencicipi ademnya Surga, ngerasain hawa sejuk.. dimana saya nggak cuman sampai terasnya Surga aja, tapi masuk ke dalam surga meskipun jadi budak..

saya sadar kok, seberapa amalan dan pahala saya.. nggak banyak..
apalagi ibadah saya yang saya rasa masih kacau, masih serampangan, masih kilat khusus, masih mementingkan urusan duniawi.. bahkan semenjak ada twitter, kadang-kadang saya lebih mementingkan baca time line twitter dari pada shalat.. Astaghfirullaaaaaahh.. betapa saya adalah hamba Allah yang durhaka dan sangat pantas untuk dimurkai Allah.. *kaya gitu minta masuk surga, kaya gitu ga mau disiksa di neraka, sombong, songong*

Nabi saja yang sudah dijamin masuk Surga, ibadahnya, amalanya, luarrr biasa dahsyatnya.. lah saya? nggak dijamin masuk surga, gampang kecebur ke Neraka, iyaa..

Saya nulis postingan ini bukan untuk sombong, bukan untuk pamer, tapi lebih tepatnya adalah untuk mengingatkan diri saya sendiri, bahwa ada yang lebih penting, yaitu Habluminallah.. syukur-syukur bisa ngingetin yang lain, jadi, nambah deh pahala saya, amiin.. hehhee *ga mau rugi*

Tadi pagi, sehabis adzan Shubuh lebih tepatnya, saya bbm an sama temen jaman SMA saya, namanya Tinto Redityo, dia itu kawan becanda saya saat ini, cs’an sama Taufik Henggar juga.. Kalau Taufik mah temen SMP juga dulu jaman kelas 2 SMP pernah sekelas.. Tapi dulu nggak pernah ngobrol, justru akrabnya ya gara-gara bbm’an.. kalo sama Tinto jadi deket karena dia pernah naksir temen deket saya, yah secara, pasti mau berkawan karena ada maunya.. hehehe, di comblangin..

naaah, balik lagi..
tadi, bbm an yang di lanjut ym’an karena hapenya error gara-gara aplikasi whatsapp.. apa yang dibahas adalah hal yang diluar dugaan saya. Awalnya bbm an saya dulu yang bbm’in, saya PING!! banyak banget, niatnya kalo dia tidur, saya gangguin aja, kan jam 3 tuh, kalo dia sadar mungkin dia mau tahajjud trus mau puasa.. hehhee.. iseng banget kan ya? tapi yah demi baiknya dia juga, karena kami dulu pernah bilang untuk saling minta tolong dalam memngingatkan urusan agama.. tapiiii.. ternyata, olalaaa.. dia WITA,dan ternyata dia udah bangun untuk tahajud dan sahur puasa senin.. hehhee.. malu doong saya, mana nyampainya bbm itu telat gara-gara provider indo*at error kali yaaa.. heheee tapi gapapalah malu dikit..

Nah, pas sebelum adzan dan di tengah-tengah bbm’an, saya bilang kalo saya ngantuk, mata saya pedes.. adzannya kok lama ya?.. dia bilang kalo dia mau lek-lek’an mpe pagi aja.. (melek sampai pagi).. Nah, loooh, padahal kan abis shubuhan tidur lagi kan uenaak pooll, PW banget tuh dikasur dingin-dingin empuk pake slimut.. tapi dia enggak.. dan saat ditanya kenapa malah jawab, yah aku mau membiasakan diri untuk nggak tidur sehabis Shubuhan.. naaaah, mak JLEB! nusuuuuukk banget di hati saya.. nggak nyangka aja, kawan yang selalu becanda ga karuan, orang yang sama sekali bukan orang serius, orang yang kalo nggak pernah marah kalo ceng-ceng’an.. blang kek gitu.. masyghul banget rasanya tadi.. tertohok..

secara, dia kan cowok.. biasanya cowok kan males, hehee.. *maap*
saya yang cewe aja, kalo abis subuhan tidur.. saya akuin saya emang pemalas.. *ngaku* tapi abis ini insyAllah enggak lagi aah, maluu..

dan apa alasan Tinto?

screen shoot YM via HP

dan, yesss, saya lupa dengan apa yang saya broadcast.. baguusss kan? hahahaha.. selain pemalas, saya juga pelupa yang hebat.. sepertinya broadcast info-info yang di sharing, sukses menjadi hanya sekedar angin lalu untuk saya. Mantap jayaa.. horasss!! *kaya gini ingin masuk surga, kaya gini ingin sukses?generasi macam apa?*

dan diingetin lah sama kawan saya ini, bahwa itu adalah broadcast tentang kesehatan, dimana sebaiknya jam 10 malam sudah tidur, well dia sukses berat membuat saya minder, malu, tertohok, jleb! jleb! jleb!.. saya yang ngeboardcast, saya yang lupa.. selain itu, juga untuk menambah rejeki, kan siapa yang bangunnya lebih pagi “rejeki”nya lebih banyak.. rejeki nggak selalu materi looh yaa.. bernafas pun rejeki, bisa liat berita di tivi, tau informasi lebih dulu dari yang lain juga rejeki..

setelahnya, kita membahas masalah ibadah dan amalan..

hebat euy..
Allah mengingatkan saya lagi.. dan saya jadi flash back ke belakang, di hari-hari kemarin, seandainya saya jadi kerja di jokja, saya pasti nggak pake kerudung.. seandainya saya masih di Jakarta, belum tentu saya pakai kerudung. sedangkan kerudung itu wajib hukumnya bagi wanita muslim.
dan dengan diingatkan kaya gini saya jadi sadar, apa yang diberikan ALLAH adalah yang terbaik, meskipun ada kurang-kurangnya juga.. tapi apapun itu, manusia pasti mintaaaaaaa terus, nggak ada cukupnya. dan terimakasih bagi yang telah mengingatkan saya.. termasuk teman saya ini.. terimakasih, terimakasih.. *applause*

daaan, sebagai pengingat..
Nabi yang sudah dijamin masuk surga dzikirnya lebih dari 300 hitungan sehari. Saya??? dzikir seringnya kalo habis shalat malam sama Maghrib, itupun kalo abis maghrib nggak ada acara bagus di tivi atau keluar rumah atau nggak ada kerjaan.. mungkin, saya akan membiasakan sehabis shalat mau dzikir dulu yang banyak.. hehehe

Nabi yang sudah dijamin masuk surga, shalatnya terjaga, adzan langsung menyegerakan shalat.. Saya???
mau shalat aja, otaknya bilang, ntar ah, bentar lagi.. eh, timeline nya bagus, baca duluu ah, waaah, lucuu, ntar aah shalatnya, waaah kerjaan nanggung, bentar ah.. udah gitu, kadang shalatnya kilat khusus, nggak tau khusyuk apa enggak, sepertinya semacam menggugurkan kewajiban.. *shalat apa tari kecak?* hahhahaa.. oke, saya mau ikutan kaya Nabi.. meskipun tidak sebagus Nabi..🙂

Nabi yang sudah dijamin masuk surga, shalat sunnahnya hebat, ngajinya keren, puasanya dahsyat.. Sayaaa???
ngaji abis Maghrib atau habis shalat lail aja, kadang nggak rutin, kadang cuma 1 ruku’ yang sangat-sangat pendek ayat2nya.. puasaaa?? senin kamis kalo pas bolong udelnya.. shalat lail’nya?? kalo ada kerjaan mpe malem  atau pas bangun sadar, takut masuk neraka.. seringnyaaaa, bangun jam 3, matiin alarm HP, di otak bilang, aaah, 5 menit lagi.. tau-tau jam 5.30 pagii.. hahahaa.. *kaya gitu ingin masuk surga, kaya gitu gak mau masuk neraka* shalat dhuha?? kalo hari libur kadang-kadang ikut libur.. karena malamnya begadang ngeGame atau PS an, dimana sehabis subuh pasti tidur lagi.. hahhahaa *generasi Islam macam apaa?!*

Nabi yang sudah dijamin masuk Surga selalu menepati janji, berbakti sama orang tua, sopan, ramah, sabar.. Sayaaa??? sering mengingkari janji, seperti, “iya Bun, besok Ria beresin..”, “Oke Bun, besok Ria anterin..”.. “Siaaap Bun, tenaaaang, nantiii.. ”  *anak macam apa?!* dimana kalo ada kata-kata besok atau nanti, seringnya nggak jadi dikerjain.. hwaaaaaaaahh.. maaafkeun saya.. maaaff.. sungguh.. manusia macam apa saya ini..daaan, saya masih sering emosi, kalo ada yang ga ngenakin pasti “yaaah, mbencekno..” “hmmmhhh, ngeselin..” atau “woooooooooooo..” bukankah kata-kata itu secara nggak langsung sebenernya kasar ya? hehheee.. emang sih saya udah lama, dan Alhamdulillah nggak bisa dan nggak biasa ngomong kasar (misuh-misuh).. tap kalo ngeliat kaya gitu, bukannya sama aja saya kasar ya? hehhee.. maaf.. untuk semua orang yang pernah saya sakiti..

dan yang paling menyedihkan, membuat terharu dan menangis,
Nabi saat sakaratul maut masih memikirkan umatnya… (bisa dibaca di sini, sharing dari temen SMA juga, si Fredi, teman yang mengingatkan tentang Agama Islam dan ibadah, terimakasih sekali teman)
lah saya???? belum sakaratul maut aja masih memikirkan diri sendiri, mencari cara untuk kesuksesan diri sendiri, nggak memikirkan orang lain.. hmmmmhhh…  ya Allah, ampuni saya, sesungguhnya dan sebenar-benarnya saya takut masuk Neraka, saya takut akan murka-Mu ya Allah.. saya mohon petunjuk untuk kembali ke jalan Mu yang lurus..

Alhamdulillah, saya masih diingatkan dan masih mau memperbaiki diri, bayangin, kalo umur saya hanya sampai 60 tahun saja, berati saya hanya memiliki waktu untuk beribadah tinggal 35tahun. betapa singkatnya, apa bisa saya meraih surga? kalau tidak ada yang mengingatkan? kalau saya tidak memperbaiki diri sejak sekarang.

hmmmh, semoga postingan ini bermanfaat.. meskipun ketauan, kalau saya bukanlah sebaik-baiknya manusia.. nggak papa, sebagai contoh saja, jangan ditiru yaaa.. mari kita memperbaiki diri kita, semoga kita menjadi insan Muslim yang sisa umurnya lebih bermanfaat, lebih baik lagi dan lebih dekat dengan Allah, semoga kita menjadi kekasih Allah. Amin, Amin, Amiiinn.. Saya juga minta maaf, apabila ada perbuatan, salah kata, atau hal-hal yang menyakitkan dan membuat benci diantara kita, saya secara pribadi dengan tulus ikhlas mohon maaf yang sebesar-besarnya.

saling mendoakan dan saling mengingatkan ya? semoga kita mati dalam keadaan khusnul khatimah dan masuk Surga, Amin.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s