Worries..

Belum bisa tidur.. Dan bingung mo ngapain..
Si kompi lagi ngambek nggak tau kenapa.. Mungkin bad sector atau apa.. Tau2 nglemot dan Ga mau mati.. Aneh kan?
Well, nggak tau nih.. Kok saya tiba-tiba kepikiran yang enggak enggak ya? Mungkin bisikan setan jahat.. Hehehe..
Rasanya.. Mmm.. Sepertinya saya kuatir untuk menikah atau berumah tangga.. Tiba-tiba muncul ketakutan.. Padahal sekarang lagi banyak orang yg berusaha ngedeketin saya sama temen2 mereka.. Malah nih, dosen muda di kampus saya nawarin temennya.. Sapa tau jodoh.. Gituu td katanya.. Hehehe.. Lucu kan? Ibunya temen saya juga proposed anak kenalannya.. Yaaaah.. Emang Ada-Ada aja siih..
Rasanya malah takut sendiri.. Kuatir.. Kalo-kalo nanti apa yang dijalani nggak seperti apa yang saya rencanain.. Yaa apa yang terjadi di hidup saya emang tidak dengan rencana-rencana.. Semuanya let the flow aja.. Cuman saya punya gambaran sendiri.. Seperti apa masa depan saya..
Bukannya kenapa2.. Cuman entah ini apa namanya.. Saya punya kekhawatiran..
Seperti kalau nanti Ga bisa nyekolahin anaknya gimana? Biaya pendidikan kan mahiaaal yee bok.. Sedangkan kalau seandainya kepala keluarganya kerjanya swasta, gimana? Oke.. Emang yang pegawai negeri juga belum tentu jaminan.. Cumaaaan yaaa.. Worries aja.. Trus kalau saya memutuskan jd ibu rumah tangga, gimana.. Nanti kalau uangnya kurang gimana? Aaaaaaaaaaaa.. Ngeri euy.. Belum bisa ngebayangin ie..
Trus seandainya tidak bisa ngasih nutrisi dan gizi seimbang anaknya gimana? Kalo anaknya pengen liburan atau jalan-jalan ke mall.. Trus uangnya pas-pasan gimana? Kesian anaknya kan?
Emang siih rejeki pasti bertambah.. Yah namanya worries pasti kan ya tetep aja ada..
Dan one thing nya lagi adalah gimana kalo nanti saya ngerasa bosan dengan apa yang saya jalanin.. Naaaah loo.. Masa iya mau putus? Emangnya pacaran?
Yaaah.. Oke.. Kalau dari segi finansial mungkin saya juga salah.. Seharusnya saya jg giat ngumpulin uang sejak dulu.. Jd udah punya cadangan.. Jadi bisa bantu2 kebutuhan.. Dan mungkin seharusnya saya bekerja di sektor yang cepat menghasilkan uang halal dan Ada jaminan masa tua.. Tapi yah gimana lagi? Takdirnya saya kaya gini.. Setidaknya apapun yang terjadi kelak, saya akan tetap mencari uang sendiri untuk bantu kebutuhan.. Andaikata sudah tercukupi oleh kepala Keluarga, ya sudah.. Uangnya saya tabung dibeliin tanah.. Hehehe *emangnya nyari uang gampang*
Saya belum bisa ngebayngin kalau saya nggak bisa ngebeliin anak saya buku.. *tutup mata*
Anak adalah investasi..
Saya nggak ingin anak saya salah asuhan.. Saya ingin yang mendidik anak-anak saya kelak adalah saya sendiri.. Saya mau awasi sendiri.. Tapi kalo gitu caranya, kapan saya nyari duitnya ya? Hehehee.. Sedangkan saya tidak mau Ada ART selama saya belum betul-betul butuh.. Saya nggak ingin anak saya jadi anak ART.. Inginnya semuanya yang handle saya sendiri.. Dari beres-beres rumah, urusan dapur, semua-muanya.. Tapii.. Tapi.. Tapii.. Hmmmhhhh *deep breath*.. Mungkinkaaah?
Nanti kalau bosen gimana? Kalo bertengkar gimana? Kalau saya dimusuhi keluarga mertua gimana? Kalau ternyata saya tidak diterima gimana?
Sedangkan banyak sekali teman-teman saya yang berpikir bahwa berumah tangga adalah solusi.. Mereka sepertinya tidak takut menghadapi Hal-Hal seperti yang saya khawatirkan..
Hwaaaaaahhh.. Sudahlaah.. Seperti menghadapi musuh yang belum datang.. Hehehe..
**************************************************

Oia.. Saya mau cerita.. Tadi saya dikatain sama teman saya..
Nggak tau itu maksudnya gimana.. Kalau menurut saya sih menyakitkan..
“Kamu tuh biayanya mahal, high quality, hidupnya kamu kan serba mudah..”
Amiin.. Kalo emang itu maksudnya baik.. Tapiii..
Apa maksudnya cobak?
Emangnya saya nggak bisa apa makan pake nasi sama kecap atau nasi sama garam? Tuh orang salah sangka banget sama saya.. Dikiranya hidupnya saya tuh yang enak-enak kali yaa.. Salah besar..
Emangnya saya cewe menye menye yang doyan nyalon sana nyalon sini.. Ngemall sana ngemall sini? Hah?! Cari uang tuh susah.. Saya udah ngrasain Cari uang susahnya minta ampun.. Bahkan awal kerja di Jakarta mau pulang ke rumah aja bingung, tiketnya gimana.. Tar di jalan gimana.. Saya juga udah ngerasain hidup susah sewaktu bapak saya bangkrut.. Saya juga harus ngumpulin uang kalau mau beli ini itu.. Nggak cuman minta ke orang tua.. Dikira saya nggak mikir kali ya..
Nggak seperti yang dikira enak-enak seperti itu..
Masa iya, saya mau cerita yang jelek-jelek yang sedih2? Masa iya saya mau ngumbar semua masalah saya?
Tiap orang tuh beda-beda.. Sawang sinawang kalo orang Jawa bilang mah.. Semuanya nggak seperti apa yang diliat..
Dan tadi pas diajak ngobrol begitu, kalo dia Ada di depan muka saya, saya jorokin ke got langsung tuh.. Maunya apa? Sampai-sampai dia bilang begitu..
Trus bilang kalo saya biayanya mahal.. Apa-apaan tuh? Secara saya potong rambut yang artinya ke salon, belum tentu 3bulan sekali.. Bahkan terakhir ke salon itu November 2010, potong rambut doang..
Mungkin kalo saya keliat good looking, yah berati emang aura saya baik (nggak sia2 deket2 sama Allah), jadi yah gausah iri begitu.. *agak emosi*
Orang baju yang saya pakai juga baju2 tanpa merk.. Saya beli kain katun 25ribu.. Trus ke penjahit.. Mahal dari mananya? Orang saya juga nggak neko-neko, saya berusaha untuk tampak se sederhana mungkin, se minimalis mungkin.. Dan menurut saya, orang yang ngatain saya tadi ‘lebih’ loh daripada saya..
Haaaaaaahhh.. Emang kalo nurutin omongan orang nggak Ada abisnya.. Malah jadi Ga karuan.. Jadi dosa..
Astaghfirullah.. Yasudahlah.. Selamat malam.

Sent from my BlackBerry®
powered by Sinyal Kuat INDOSAT

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s