Kebetulan, atau.. entahlah

mmmm, siang-siang ini mau ngetik-ngetik tentang sebuahhal yang nggak tau disebut kebetulan atau firasat, atau entah apa saya nggak tau enaknya disebut apa.. yesss, mungkin juga dibilang takdir atau nasib, jadi gimana-gimana kalo udah takdirnya gitu ya udah..
Saya habis ditelpon teman saya, cowok.. dulunya sih temen deket banget.. mmm, oke, emang nggak ada yang namanya temen deket cowok, apalagi dulunya.. mmmm, oke dia dulu pacar saya, tapi itu duluuu.. pas jaman saya masih larut dalam jaman jahilliyah (mengumbar aurat. maksudnye) dalam hidup saya, hehehe..
Awalnya sih pas ngeliatin si Oddie getar-getar nyanyiin lagu Make it Mine, biasa aja, kok ada telpon yang nomernya nggak kesimpen, nomer telko*sel, kirain klien, begitu diangkat bilang salam.. eeh, ternyata kunyuk itu *tetep gak kaget, siih*.. hehehee.. soalnya juga lagi nungguin klien yang katanya mau ke sini.πŸ™‚
Saya nanyaiin dong, kenapa telpon, tumbenan setelah mungkin hampir 3 tahun nggak ada komunikasi lagi, bahkan FB nya pun pas dia request friend, saya dengan sengaja meng-ignore dia.. hahhahaaa uuppss, ketauan.. bukannya apa-apa sih, cuman nggak pengen aja trus keinget hal-hal nggak ngenakin atau something stupid happen.. hihihiihii *nggayaaaa*

dia nanyain kabar, sekarang dimana, daaaaan dia ngasih tau kalau sepupunya si Andreas meninggal hari Jumat, 17 Juni 2011 kemarin, woooww tsssaaaaahhh.. saya kaget banget. Mas Andreas emang saya udah tau sejak dulu dia mengidap penyakit liver. Dan mas Andreas ini pulalah yang ngecomblangin saya sama si kunyuk satu itu duluu.. nggak nyangka aja, emang sih semenjak pulang ke Solo, saya juga jaraaaaang banget SMS dia, ketemu juga jarang, bahkan lebih tepat disebut lupa.. beneran, emang sepertinya udah nggak ke list di otak saya, yah secara udah berapa tahun nggak pernah komunikasi, lost contact.

daaan, yang jadi pikiran saya adalah kejadiannya pas beberapa menit sebelum saya mau pergi keluar jemput adek sepupu saya di SDnya, daerah Nusukan. Nah kejadiannya, saya ngeliat jam gantungan kecil udah ga berdetak lagi jarumnya di laci lemari, gantungannya patah, saya ambil dari laci, saya liatin jam itu, mikir, kok bisa patah, saya coba benerin, tapi tetep susah, nggak bisa, mungkin mesti pake tang atau obeng, ah, udahlaah, ntar dibawa ke reparasi aja. Tau-tau telpon rumah bunyi, saya buru-buru angkat, jalannya serampangan setengah berlari, daaaaan, kaki saya nyangkut ke kursi (kesandung.red) hampir jatuh, tapi yang beneran jatuh adalah jam kecil itu. Saya angkat telponnya ternyata adek sepupu saya minta jemput saat itu juga. Naah, saya tutup telponnya, saya masih sempet nyariin tuh jam yang masuk ke kolong meja, dan yaaap kaca kecil jamnya pecah, jarum jamnya mencuat lepas dari dudukannya.. udah deh, saya jemput adek saya, pulangnya mampir reparasi, kata bapak-bapak yang ngereparasi, jamnya udah ga bisa dibenerin soalnya ternyata paket sekali pakai, batrenya ga bisa diganti, soalnya ga bisa dibuka trus bapaknya bilang, yaudah buang aja mbak.. weeww, enak banget bilangnya.. batin saya, orang itu jam yang ngasih oleh-oleh dari Dubai. mana ada potongan logam bentuk kupu-kupunya, dan saya suka motif bentuk kupu-kupu, dan saya eman sama jam itu..  And guess what? Itu jam yang ngasih si Andreas itu, jaman dia dapet tugas magang dari kantornya ke Dubai. and you know what? Mas Andreas meninggal hari jumat jam 10an siang, berati beberapa saat pas saya ngangkat telpon adek saya, mungkin pas saya kesandung itu. Oke, emang mungkin kebetulan, tapi kok kebetulan yang sangat kebetulan sekali ya? hmmhh.. Allahualam

Lagi,
Saat awal saya kerja di Jakarta mungkin bulan ke tiga atau ke empat.. Hari itu hari apa saya lupa tapi beneran kejadiannya saya inget banget.. Saya mandi, masih pake kacamata, dan nggak tau kenapa kacamatanya saya taruh di atas kotak sabun.. saya pikir sih aman-aman aja.. pas mandi tau-tau pyaaaaarrrrr.. kaca mata saya pecah, waduuhh, mesti beli niih.. selesai mandi pas mau pake baju, tau-tau kalung saya putus sendiri.. nyangkut mungkin, tapi pas itu saya yakin banget nggak nyangkut apa-apa.. yaweslaah, mungkin lagi sial.
beberapa saat, Om saya telpon ke HP saya, dia ngomongnya ribet, saya nanya, kenapa om? eeeeh, dia bilang, Eyang kakung saya meninggal dunia.. gelaaap.. gelaaap.. rasanya pengen saat itu juga detik itu juga pulang.. tapi si Om bilang, km nggak usah pulang gpp, kan kamu minggu depan pulang.. Dan emang iya, rencananya minggu depan saya pulang untuk wisuda. Nggak taunya kok malah eyang saya nggak nungguin saya jadi Sarjana dulu? kenapa cepet banget. telpon saya tutup dan ngotot mau pulang, tapi kata mbak kost, mbak ruri, udah gada kereta atau bis jam segini dek, lo bisa pulang tapi estafet, mau lo? nggak aman looh.. bis terakhir kan jam 7, belum lo ke terminal, ngejar kereta jam 8 juga ga mungkin, arah gambir pasti macet.. naik pesawat udah gada fligt.. oke, well, sempurna.. saya nggak bisa hadir di pemakaman eyang saya.. sediih banget rasanya..
daaaaaaaaan, sedih belum ilang tiba-tiba, saya nelpon pacar saya waktu itu, sebut saja AM.. niatnya sih bisa keluh kesah, eeeh, di telpon dia bilang, jangan telpon dulu, lagi ngeband nih, dan ada suara cewe.. jujur, pikiran saya langsung nggak karuan, C.U.R.I.G.A gedeeeeee banget.. saya ngotot tetep mau  nelpon, dia bilang nanti mau nelpon balik. Daan, pas nelpon balik, dia bilang dia minta putus.. tsaaaaaaaaaahhhh.. what the f**king hell.. haaaah??? nggak percaya kan? tapi itu beneran terjadi di hidup saya.. dan alesannya adalah dia nemu cewe lagi di kalimantan sana, tuh cewe asalnya dari depok, jabar. Oke, dan nggak tau kenapa antara marah sedih emosi kesel kecewa dan lain-lainnya, saya beneran marah-marah ga karuan sambil nangis di telpon. *konyol banget, jangan ditiru yaa :D* tapi itu beneran terjadi, that was happened to me.. nggak adil banget rasanya, di satu hari hidup saya tanpa kacamata (saat itu belum pake soft lens, saya minus 7 sama aja saya ga bisa ngeliat) kalung saya mesti dibenerin, eyang kakung saya meninggal (beliau adalah pria lugu dan jujur yang amat sayang sama saya), ditinggal pacar pulak.. dimana saya sendirian di Jakarta.. Lengkap kan? hahahhaaaaa… yah, dan kebetulan yang sangat kebetulan.

Lagi yang kedua,
Delapan tahun yang lalu.. Seminggu sebelum pacar pertama saya meninggal gara-gara kecelakaan, kita berantem heboh.. Dia dapet tugas ke Wasior, pedalaman Irian, dimana nggak ada telpon, bayangin punya pacar jauh nggak ada telpon apa rasanya? saya tau itu keinginannya dia, yang akhirnya saya bilang, saya nggak bisa jalan lagi sama dia.. Padahal jauh di dalam hati tuh nangis, dipaksain tegar aja, gengsi bok.. hahahaa.. Dan beneran pas besoknya dia mau ke Wasior, saya ngerasa bersalah dan akhirnya mau nelpon buat minta maaf, jaman itu saya belum punya hape, saya masih kelas 1 SMA, telponnya pake telpon rumah, untungnya dia pake Flexi, jadi mungkin agak murah, eeh.. yang ada malah berita duka cita, dimana saya nggak sempet lagi bilang maaf, nggak sempet bilang kalo saya sayang sama dia. 1 kata, NYESEL.. *rasain loo, makan tuh gengsi* hehehehe
kejadian kebetulan yang sangat kebetulan, yang terjadi adalah saat itu trafo di tiang listrik pusat se RW meledak, otomatis sore itu se-RW gelap, naaah, saya nyalain lampu teplok untuk di kamar saya, saya taruh di lemari kecil yang tingginya mungkin 150cm.. Deket sama foto saya sama dia yang di print di media cermin, jadi, sebingkai-bingkainya dari cermin kaca itu.. nggak tau kenapa, kok tiba-tiba lampu teploknya pas saya naruh tuh nyenggol itu pigura.. pyaaarrrr.. pecah deeeh.. Asli, saya nggak sengaja, beneran gak sengaja. yaudah saya beresin.. beberapa menit kemudian Adzan maghrib, saya maghriban, saya sempet ngaji sampai pada akhirnya, perasaan saya nggak enak rasanya sedih-sedih gimana gitu, trus saya telpon dia, yang jawab telponnya Tante Mia (mamanya) sambil nangis.. eeeh, nggak taunya, katanya  dia kecelakaan sebelum maghrib tadi, sempet manggil nama saya.. dia ketabrak truk pas nyebrangin nenek-nenek mau shalat di Masjid..  langsung deh lemes, nangis bombay semaleman.. hahhaa.. Oke, emang saya lebai banget, tapi saya yakin mungkin semua cewek bakal kek gitu, gausah cewe, cowok pastipun juga bakal sedih..
Daaaaaan, yang jadi pikiran kenapa di saya pake acara pigura foto itu jatuh ya? apa itu firasat? apa itu kebetulan yang sangat kebetulan? Kalau dia meninggal pas Maghrib, mungkin di sini (Solo) belum maghrib. Pontianak lebih cepat beberapa menit kan? daan nggak nyangka, kenapa harus ada yang pecah beberapa menit sebelum maghrib juga? tapi yah emang begitu kejadiannya..

daaan, well 3 kali kaca pecah di hidup saya..
saya nggak tau itu disebut apa.. emang bener-bener kebetulan yang sangat kebetulan..πŸ™‚

3 thoughts on “Kebetulan, atau.. entahlah

  1. Zona Aneh, Your w'come..πŸ™‚ thanks for nice share from you.. ;)Tinto, apaaan siih, ngiri lu ye? Eh.. kamu jangan ngasih barang2 yang bisa pecah ke aku ya? takutnya tar kejadian kek gitu.. hahahahahhaa *ketawa setan*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s