Umur

holaaaa..
2 hari kemarin absen, hehhe.. lagi gak ada ide buat ngetik-ngetik, eeh, giliran idenya banyak malah disibukin buat bikin gambar dulu..πŸ™‚
nggak tau kenapa proses bikin gambarnya juga lamaaaaaaaaa banget, nggak ada ide..lagi garing -segaring – garingnya – garing, hehhee.. nggak tau deh tar konsumennya mau apa enggak.. yang jelas PR gambarnya masi buanyaaaaaaaak.. belum lagi gambar kerjanya.. ooowwhh maigot.. semoga saya bisa nyelesein semuanya dengan baik.. ceumungguudh..πŸ™‚
oia, mo minta maaf dulu deh sama si pacar, my Oddie, udah lama nggak di sentuuh, ciyeeee.. hehehe.. iyah, lebih banyak ngoprekin kompi jadi si Oddie dicuekin, dipegang kalo pas makan atau mau pergi aja, kadang mo shalat nengok bentar, dibuka-buka, trus shalat, abis itu.. lupa.. hehehe.. malah nggak saya getar nggak ada ringtone nya.. tau-tau ada banyak missedcalls, sms2, bbm, ym, twitter, FB.. hehhee.. gayaa euy.. emang lagi concern ke gambar dan si kompi tersayang. dan di saat-saat mesra memadu kasih dengan komputer begini saya paling bete kalo diganggu, soalnya ngumpulin mood’nya susyee bookk..πŸ˜€πŸ™‚

eh, malah ngelantur, oke.. balik ke judul.. UMUR..
wazzap with Umur?

pernah nggak sih kepikiran tentang planning umur atau usia yang akan kita raih?
ini nulis begini juga ada sebabnya, hihiihii..
temen perempuan saya jaman kuliah yang ngebantuin TA saya, di umur segini, mmmm.. dia 25tahun setahun lebih tua daripada saya, patah hati. Putus dari calon suaminya. Dia sudah nggak punya bapak ibu, cuman sama 2 saudara laki-lakinya.. Dikirain si calon ini bisa diajakin nikah tahun 2011 ini, dan berati temen saya ini ada yang ngejagain di sisa umurnya.. temen saya juga udah pengen nikah.. #haloo, kalo ada yang minat mau nerima apa adanya temen saya ini, hubungi saya yaaa..

yaaah, saya iseng mikir aja siih, mungkin dia udah mantep buat rumah tangga, apalagi cewe usia 25 rata-rata mulai masuk usia panik.. hehhee.. mungkin besuk saya juga mengalaminya. kalaupun saya nggak ngerasain usia panik berati alasannya adalah yang pertama, saya sudah menikah atau yang kedua, karena hormonal saya yang terlambat.. mengingat saya juga telat banget pertumbuhannya.. hehhee.. kurang pupuk urea siih.. *apaansih*

mmm.. saya pernah baca di situs internet, kalo cewe itu cenderung cepet tua. nggak kaya cowo, bener apa enggaknya saya juga kurang yakin, kalo saya tetep pake dasar logika aja, umur 25 yah tetep aja umur 25 meskipun itu cewek atau cowok.

Ada yang bilang kalau usia psikologis dan fisik cewek ditambah 3 atau 4 tahun.. jadi gini, kalo cewe umur 25 tahun, itu sama kaya cowo umur 28 tahun atau 29 tahun. nggak tau bener apa enggaknya deeh.. tapi menurut saya ya nggak adil.. kok enak banget kaum cowok, bisa serasa awet muda terus dong yaa.. hmmmhh..

ngomongin umur,
umur hanyalah sebuah atau dua buah angka, nggak ada artinya. Ada yang bilang gitu, mungkin karena nggak realistis kali ya? nggak mau keliat tuir atau belum bisa nerima kalau jatah hidupnya makin dikit.. hehehhehe

menurut saya umur adalah level atau tahapan hidup kita, dimana setiap pertambahan angka berati menunjukkan sampai tingkat mana kita hidup dan sampai sejauh mana kemampuan kita dalam menghadapi halang rintang kehidupan. yess, mungkin seperti itu.
di setiap umur harusnya ada pencapaian atau tahapan-tahapan yang harus diselesaikan.

contoh kasusnya saya sendiri ajalah yaa.. jangan orang lain. tar dikira ngegossip.. hehehe..

FYI, hari ulang tahun saya nggak ngenakin buat kalender pendidikan Indonesia, soalnya nanggung 6 bulan..

umur 1 tahun, saya sudah bisa berjalan, katanya udah bisa ngomong, dan cedal.. :p
umur 2-4 tahun, saya sudah mulai sekolah, sejak dini ngenyam bangku Taman Kanak-Kanak, jaman dulu mah belum ada yang namanya Playgroup. Di TK ini juga diajarin nulis. cerita favorit saya waktu itu adalah bawang putih bawang merah, saya selalu terkesima pas guru TK nya mraktekin muka ibu tiri yang ketakutan dililit ular pas ngebuka labu yang dibawa bawang merah.. hehehhee.. *untung ingatan saya tajam*
umur 5 tahun, saya sudah masuk SD dan umurnya kurang, alhamdulillah bisa mengikuti pelajaran, rangking 10 bok.. lumayan kan? jadi saya tetep naik kelas. sudah bisa membaca dan menulis dengan lancar, standing applause buat bunda saya, yang sangat gigih menanamkan gemar membaca..πŸ™‚ bisa naik sepeda roda 2.. ajiib ga tuh? udah bisa disuruh-suruh ke warung beli cabe..πŸ˜€ hehehee
umur 5-11 tahun, saya ngenyam bangku SD.. banyak teman banyak gaul.. haha gaul? enggak ah, tetep cupu.. diumur 11 tahun ini, mata saya mulai nggak beres, minus.. kebanyakan baca buku sambil tidur.. jangan ditiru ya?πŸ˜€
11-14 tahun, saya ngenyam bangku SMP, lulus
14-17 tahun, ngenyam bangku SMA, lulus
17-21 tahun ngenyam bangku di Universitas.. Alhamdulillah bisa ketrima di Desain Interior, padahal ga begitu berharap kuliah lagi..πŸ˜€
21-23 tahun, udah mandiri di Jakarta.. ga nyangka juga.. kenal sana sini.. pacar-pacaran ga jelas (nggak pernah serius untuk dibawa sampai nikah), udah ngerasa punya duit, jadi ga mikirin masa depan, yang jelas yang ada di otak saya saat itu adalah maiin, seneng-seneng.πŸ˜€ jaman-jaman jahilliyah.. hahahahhaaa..
mestinya di step itu, saya udah mulai mengisi pundi-pundi keuangan saya.. bukannya dibuang-buang nggak jelas.. mungkin bisa mulai dikumpulin buat nimbun emas.. hahahaha
24 tahun, saya pulang ke Solo, daaan yap, here I am.. masih bernafas.. masih muda lah yaaa.. hehehee.. daan yang paling bikin saya bangga adalah, my hijab.. alias, saya sudah pake keruduuung.. yihhaaa..πŸ™‚ syenangnyaaa..

oke, make a plan for tomorrow.. nggak matok kek gini juga, cuman buat kasus aja..

umur 25-26 tahun, kalo bisa kerja dengan penghasilan 3x lipat dengan apa yang saya capai sekarang. Buat balik modal biaya yang dikeluarin bunda saya juga buat modal masa depan. saya nggak tau rencananya gimana, tapi saya yakin aja kalau Allah pasti ngasih jalannya.

Nikah, kalo perlu semoga tok cer, jadi bisa langsung punya anak. Kenapa? biar jarak antara anak sama ibunya nggak jauh-jauh banget. seandainya terjadi apa-apa yang buruk (naudzubillah) insyAllah saya masih punya tenaga masih punya stamina buat menghidupi anak saya.. masih bisa cari uang, semoga.
saya jg masih bisa bantu nyariin duit kalau anak saya masuk perguruan tinggi.. anggaplah anak saya lahir saat saya umur 27, artinya 18 tahun kemudian, disaat umur saya 45 tahun, *busyeeeetttt tuuiirr yeeee*.. saya msih bisa produktif cari uang, nggak tau gimana caranya, bayangin aja inflasi Indonesia 10%/tahun di kaliin 18 tahun.. nggak tau jumlah nya berapa. hehhee.. dan anak saya nikah, anggap aja umur 26 tahun, berati umur saya 53 tahun.. *busyeeeettt udah tuaaaa kali  ya? tuuiirr*.. dan umur 55tahun saya sudah bisa nimang cucu, masih kuat nggendonglaah… oke.. siippp.. itu rencana kalo nggak ada halangan looh ya.. hehhee


di umur 30 tahun, kalo bisa udah punya 2 anak atau 3 anak juga oke, hehehee sapa tau dapet kembar, berati sekali keluar 2 anak, hahahhaa.. bisa kebeli rumah sendiri laah.. kalo awalnya ngontrak dulu mah nggak papa, yang jelas, bener-bener berumah tangga, nggak ikut orang tua.. tapi kalo orang tua yang mau ikut kitanya yah, sook aja atuh.. gapapa.. tapi pake aturan main kita.. hahahahaa *menantu culas*

enggak deng.. tetep sesuai norma agama Islam dan adat Jawa, dimana istri berbakti pada suami. suami berbakti sama orang tua.. berati istri juga harus berbakti sama orang tua suami.. oke deal, saya paham meskipun prakteknya susyee. :p

bayangin kalo umur 30 masih punya 1 anak, berati berada di usia rentan kehamilan, usia 30an mesti hati-hati sangat.. berati ongkos yang dikeluarin juga banyak.. naah.. kalo hal buruknya (naudzubillahimindzaliik) umur 35  punya anak, dia SMP 15 tahun umur saya 50 tahun, omaiigot.. berati dia nikah, anggap aja umur 27, laah saya? umur 62… hooww come?? udah jompo sayaa.. berarti kesempatan menikmati hari tua sangat minim.. olalaaaaa.. *tutup muka, garuk2 tanah*

aaaawwww.. tau gitu umur 23 kemarin nikah ya? hahahhahaa *alesan labil*

yaaah, bersyukurlah mereka yang sudah menikah muda dan sudah diberi momongan.. rata-rata temen-temen perempuan saya udah mulai-satu2 nikah dan punya anak.πŸ˜€
malah temen se genk jaman SMA si Wiwin, tanggal 26 Juni 2011 akhad nikaah.. berati bener tebakan kita dulu, karena Wiwin yang ga neko-neko akhirnya nikah duluan.. hiihiihii

nggak nyangka.. time flies.. cepeet banget..
kayanya baru kemarin lulus SD deeh.. coba bisa diputer lagi..πŸ˜₯

daaaann.. saat ini, saya enjoying my day, counting my day.. berusaha selalu sehat dan bahagia..  :D
dan masih berhutang sama si bunda yang pengen stuff yang emang dipengenin kali ya.. hmmmhh.. semoga bisa.. ceumuungguuddh.. :p

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s