hidup itu lebih sering kejam, Jendral..

hmmmhhh.. saya capek.. tapi nggak bisa tidur.. mata saya sakit, seharian tadi banyak nangisnya..πŸ˜€.. oke, jujur.. iya, saya cengeng parah.. ga bisa ngeliat yang sedih-sedih.. bahkan kalau saya marahpun saya nangis.. saya nggak tega sama yang saya marahin, dan saya menyesal kenapa harus marah? sedangkan saya bisa menghadapinya dengan senyum..
oke itu emang jeleknya saya.. nggak masalah seluruh dunia tau.. toh bukan hal yang memalukan.. hehehe

tadi siang saya marah..

trus saya nangis lamaa banget karena saya menyesal.. *serius*

Nabi aja kalo ada umatnya yang ngeselin nggak pernah marah.. Apalagi Allah.. Allah nggak pernah marah..
kenapa saya mesti marah ya? hehehee.. udahlah, nggak usah dibahas, bikin sedih lagi ntar mewek lagi deh..  :p

oia, saya mau minta maaf sama supplier saya, karena beberapa hari ini saya males banget ngerjain kerjaan dari mereka, karenaaaaaa.. belum dibayar-bayar sih proyek yang kemarin..πŸ˜₯
padahal udah deal, udah dikerjain dan udah dibayar konsumen merekanya.. ngeselin nggak sih kalo begitu? alasannya kalo dimintain, belum dihitung ulang lah, belum inilah, belum itulah.. ngeselin.. akhirnya yah saya males buat nagihnya.. terserahlah.. Allah Maha tau.. **Lemah teles, Gusti Allah sing bales.. Lemah garing, Gusti Allah sing Paring.. Tentara nggawa bedhil, Gusti Allah Maha Adil… ngggg, yang terakhir keknya maksa ya? hehehe
**(Tanah basah, Allah yang bales.. tanah kering, Allah yang ngasih.. tentara bawa senapan, Allah maha adil.. kalo versi Jawa nya sih enak, versi Indonesia nya ga enak ya?)

oke, balik lagi ke supplier..
kenapa ya Supplier tuh gitu? kalo dia mo nge goalin proyeknya, kita diburu-buru bikin gambar, janji ini itu.. eeeehhh.. setelah terima duitnya terima enaknya, kabur gitu aja.. nyesek.. kejeem.. dikira kalo bikin gambar gitu idenya keluar barengan kotoran kali ya? kek nggak butuh makan, ga butuh refreshing.. padahal bikin gambar gitu butuh banyak makan biar ide yang keluar bagus.. *alasan, bilang aja laper’an*  emang kalo makan tuh tiap hari gratis? tinggal minta ke nenek moyang nya? emangnya bensin tinggal nimba di sumur engkong nya?
nggak tau apa ya? dibela-belain mundur ke karimunjawa nya hanya untuk ngebut ngerjain proyeknya, eeeh.. malah begini jadinya.. tau gitu beneran deh saya tinggal ke Karimunjawa 4 hari, kalo perlu 7 hari no signal.. biar mereka blingsekan nyariin saya gara-gara dikejar-kejar konsumen. gimana rasanya kalo digituin?

kejamnya dunia lagi adalah ketika ibu kita lebih membela atau memihak orang yang telah bersalah sama kita, tanpa alasan yang jelas.

yang itu nggak ngenakin.. sungguh.. rasanya kaya makan buah kedondong sebiji-bijinya musti ditelen.. atau kaya makan duren sekulit-kulitnya.. kalo nggak gitu, rasanya seperti kita disuruh ikhlas buat ngebacok diri kita sendiri.. nggak enak kan? jelas gak enak bangetlaah.. yang enak tuh makan es cendol siang-siang panas terik di ruang ber-AC, sambil ngeliatin ABG-ABG yang bening-bening..

aaahh.. hidup..

dan yang kejam lagi adalah pulang ke rumah tanpa sambutan

oke.. nggk perlu pemain marchingband atau suara petasan betawi.. bukan juga sambutan ala pak lurah di pembukaan 17 an.. bukaaan..
gimana sih rasanya capek-capek dari luar rumah banting tulang banting daging *berlebihan sepertinya sodara* dari pagi sampai malem, tau-tau cuman di mlengosin aja? CUEK BOK.. Ga dipeduliin, kek yang masuk itu seekor laba-laba.. Kalo kaya kecoak mah mending, pasri dikejar-kejar di timpuk..
padahal juga udah bilang Assalamu’allaikum.. apa nggak denger ya? okelah positif thinking, mereka yang di rumah nggak denger.. emang saya bukan orang penting, tapi saya kan kalo capek pengen disapa sama hangatnya keluarga..

another kejamnya dunia adalah saat kita kangen sama orang, tapi orang itu nggak ngerti kalo kita kangenin.. ooh, maan.. what the another hell..

itu nyesek juga ya?
tapi saya sering tuh, pura-pura nggak tau kalo dikangenin, padahal orang yang kangen udah bilang, kalo dia kangen sama saya.. hahhahahahaa..
kaya Eyang putri Sragen kemaren, “aku kangen nduk.. kamu nggak ke sini?”
nggak tau kenapa saya malah bilang, “oia toh Eyang.. mmm.. emang aku ngangenin kok.. trus buktinya Eyang kangen apa?..” *minta ditonjok* hahahaa saya ngeselin ya? tapi yah gimana lagi.. saya emang gak romantis, cenderung agak cuek dan pelupa.. tapi saya realistis.. hehhehee

daaan yang kejam ga ngenakin adalah saat kita ga punya duit trus nggak bisa bantu orang lain

mau apa-apa nggak bisa.. no fun no help dan no no no no yang banyak banget ngantri di belakangnya..

pernah kepikiran nggak sih? kalo kita nggak punya uang artinya kita nggak bisa nolong orang lain.
kalo buat saya saya pernah kepikiran dan itu emang fakta.. mau apa-apa butuh uang men..  ngebantu orang juga butuh uang.. semua-muanya butuh uang karena kita hidup di dunia yang segalanya diukur dari uang.

bayangin deh, kalo ada tetangga kita yang nggak mampu beli beras, masa iya kita mau bantu dengan cara “sini pak, saya pijitin perutnya biar nggak laper..” *lu kate mejik sulapan?* enggak kan? pasti ngebantunya dengan ngasih beras. Oke dari persediaan kita, tapi tetep aja mesti beli.. dan beli pake duit kan?

lagi, kalo ada tetangga kita fakir miskin  mau ngebangun rumah atau benerin rumahnya.. pasti dong kalo pengennya bisa bantuin.. nah kalo kita ga bisa bantu uang, kita bisa bantunya pake apa? tenaga kan? tenaga atau energi butuh makan kan? makan butuh nasi sayur dan perlengkapannya.. semua itu dari mana asalnya? beli.. beli pake apa? pake uang.. lagi-lagi uang.. emang iya kita ngebantu tenaga trus ngrefil energinya juga mau ngejongkrok si empu yang bangun rumah? secara orang yang bangun rumah fakir miskin masa iya mau minta makan ma mereka, sedangkan mereka mo makan buat anggota keluarganya aja susah..

apapun bantuan yang kita berikan rata-rata butuh uang.. makanya saya pengen cari uang yang banyak kalo bisa sebanyak-banyaknya buat bantuin mereka semua, bahkan kalo perlu, ada yang fakir miskin pengen naik haji, dalam sekejab bisa saya naikin haji. hmmhh, bisa bantu-bantu yang kelaperan, yang sakit, yang butuh biaya sekolah. saya ingin jadi perantara bantuan dari Allah..

mungkin ada yang berpendapat, doa juga merupakan bantuan.. bener juga.. cuman kalo ngebantu doa kadang rasanya kurang, pengennya beneran du sumthin.. doa kan kadang-kadang pake pending terkabulnya.. *macam provider* hehehhee.. Maaf ya Allah.. abisnya emang bener gitu siih.. kalo minta dikasihnya lamaaaa.. hehheehe

yahwes, mungkin emang belum saatnya, cuman minimal paling nggak kalo belum bisa bantu uang, bisa bantu doa..

selamat malam.. semoga mimpi indah..πŸ™‚

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s