Rancangan Konstruksi Masa Depan

duiileee.. judul postingan kali ini.. heheheee.. kalo ada orang nge’search di google lagi serius trus yang ditemu blog ini pasti dia bakal misuh-misuh ga karuan, soalnya yang di temu cuman catatan geblek perempuan cupu.. hahhaaa.. lagipula judul kan ngaruh ke Hot thread’an di dunia maya.. heleeehh.. *lu kate lagi ngaskus* :p
dikiranya pasti itungan rancang bangun atau rancang konstruksi dengan itungan mbuletisasi kalkulus atau ergonomi atau hitungan kerangka atau statistika bangunan yang bikin mata jereng.. hahhahaa
oke, here we go…
sungguh saya belum ngerti mau saya bawa kemana hidup saya.. beneran. suer..
dikiranya mesti saya adalah orang yang penuh perhitungan dengan rencana A, B, C, atau D,, mungkin sebelum-belum nya iya, tapiii, setelah berjalannya hidup.. nggak seperti yang kita kira bookk..
siapa juga yang ngira saya bakalan keluar dari kantor dengan cara begitu? siapa juga yang nyangka kalo endingnya begini? who knows kan?
nnnggg, dan mungkin saya akan mulai menjalani hidup dengan spontanitas.. padahal dulu yaaa, saya benci yang namanya spontanitas, kesannya hidupnya nggak aturan, nggak ada masa depannya.. tapii.. itu terjadi sama saya di usia segini.. gilaaakk.. di usia yang seharusnya sudah menapaki karir dengan sedikit mantap..
hmmmhhhhh.. let me deep breath..
bingung juga mo diomongin dari mana, karenaaa, yaaah obladi oblada, life goes on..
dan yapp.. Allah mengabulkan doa saya.. justru dimana doa ini terkabul, saya malah jadi kelimpungan bingung sendiri. emang aneh sih manusia satu ini, dikasih gini ga trima, di kasih itu juga ga trima.. lah trus maunya apaa?
oke, saya maunyaaaaa… *wait for a momment*

  1. jadi ibu rumah tangga yang shalehah yang endingnya masuk surga. Amin
hhahhahhaaa… hahahhahhahaaaa.. semua cewe juga gitu kalii maunyaaa.. bentar *mikir*
nnngggggg.. jadi ibu rumah tangga mungkin itu pilihan terbaik, secara saya makhluk bosenan, apa saya mampu? ngebunuh bosen yang tiap saat dateng.. dimana saya ngejongkrok aja di rumah, bersahabat sama sapu, ember pel, panci, kompor, selang taneman, sabun cuci, setrika, kemonceng, tebah, sampah.. bisa?
  • pembelaan dalam hati: bisaaa dong, kan keadaannya udah laiin, dimana emang emosinya dibikin sedemikian rupa untuk begitu sama ALLAH, jadi mau nggak mau harus mau, kan nantinya juga punya anak, bisaa tuh dapet mainan lucu.. *lu kate anak itu boneka? mainaaan bok*.. yah seenggaknya kamu bisa ngeliat si Ovie yang jadi ibu rumah tangga, si Rizky, mbak Meta, si Lenny, mbak Aini.. mereka have fun, meskipun mereka ibu rumah tangga.. kenapa nggak nengok si Ninit Yunita yang juga jadi ibu rumah tangga, jadi penulis, jadi dia bisa working from home.. kamu juga bisa nggambar, kerjain aja dari rumah, udah ada teknologi yang namanya internet, kecuali kalo kamu hidup di zimbabwe padang pasir tanpa signal tanpa air tanpa makan tanpa transportasi.. kamu hidup dalam kemudahan kok.. soo, kenapa takut? gengsi? aaah itu mah cuman beda status, mereka kantoran dan kamu rumahan… sama-sama dapet duitnya kok.. malah nilai plusnya, adalah kamu terjauh dari gosip perselingkuhan, lhooh.. abaikan yang terakhir..
oke, dalam hati saya berkecamuk hal-hal macem begituan.. ada benernya juga, tapi juga ga bener.. emangnya mau cepet-cepet nikah? belum kaaan? sedangkan Bunaken aja saya belum ngeliat, saya juga belum ngrasain pake bikini di Maldives.. uuuppsss.. ketauan deeh obsesinya.. hiihiihiiihiii..
yaaaah, emang okelaah apa yang saya inginkan di nomer satu ini, tapi yah nggak gitu juga, alasannya kurang kuat..😀 *alesaaaaaaann*

2.  saya ingin ngebahagiain orang tua saya
yaaaah, standart ye bok.. tapi ini susyeeeee banget dilakuin, beneran deh, susah.. saya sih mau kok apa kata bunda saya langsung secepat kilat bahkan mungkin lebih cepat dari kecepatan cahaya langsung saya penuhin..  siapa sih yang nggak kepengen jadi anak yang berbakti? namun apa daya tangan tak sampai.. nggak semua yang diminta orang tua saya bisa saya penuhin saat itu juga, ada juga yang masih ngutang permohonan mereka, ataupun dibayar cicil apapun yang mereka mau.. tapi saya dengan jelas menolak apapun itu bentuknya perjodohan.. hehehehee.. ini bukan jaman siti nurbaya jendral..

3. sekolah lagi ke luar
luar kota?? luar pulau? yaaaaahh luar negri lah yaaauww.. hiihihii
yang harus dilakukan adalah, bagaimana caranya tembus toefl 750, lalu bikin proposal yang semenarik mungkin biar bisa dapet beasiswa, trus nyari orang tua asuh di sana, biar bisa tidur, makan, mandi, snack, kalo perlu liburan gratis.. hahahhahaa *ketawa.ala.penjahat* mungkin kalo saya cucunya kompeni gitu, bisa kali ya.. yaaah, nasiib.. hehee.. tapi saya nggak patah arang, seenggaknya kalo saya nggak bisa, ntar anak saya aja, atau cucu saya bisa…*optimis* saya cari tuh biaya sekolah ke Jerman (katanya paling murah biaya sekolah ada di Jerman, liat disini nih) saya cari tuuu biayanya meski meres keringet, dilap, keringetan lagi, kering, diperes lagi.. kan murah tuh, inflasi dunia katakan setinggi-tingginya 8%/tahun.. nah 78 juta + (78juta x 8% x 20th lagi).. berapa tuh? itung ndiri deh.. hehehhee.. yang penting murah di Jerman cukup prestige di Indonesia *dasar emak-emak IRIT* jurusan yang boleh diambil cuman ilmu bumi migas atau geologi, selebihnya, enggak… soalnya nggak ada yang lebih menjanjikan daripada jurusan itu.. heheheheheuuuhuuu.. *biar cepet balik modal* evil motion.

4. saya pengen kerja yang nyaman, damai, sentosa, kerjaannya enak, lingkungannya enak dan gaji besar..
tolong pegang jidat saya, keknya saya sakit deeh.. hahahhahaaa.. siapa yang nggak mau kerjaan kek gitu? nenek nenek pake bikini juga mauuu kalii.. berasa boss aja, gaji besar kerjaan enak.. emang ada lowongan kerja jadi boss? bisa aja sih kalo usernya itu suaminya sendiri atau bapaknya sendiri..  bukanya kalo kerja tuh emang nggak enak ya nyet? kalo enak mah namanya liburan…

mmmmmmmm………………………………*mikir*

AHAAA!!!! Aku Tauuu!!!.. gimana kalo kerja jadi pemandu wisata? oke nggak tuh? kerjaannya kan pergi-pergi, senyam senyum dibayari pulak? ya nggak? Cerdaaassss.. oke.. good idea.. sound good.. tapii mo mandu wisata apa? dimana? oke.. mulai besok cari kerja jadi pemandu wisata.. buat sementara gapapa, sampai bosen aja jalan-jalannya..

Naaah, tapi kalo gitu trus ntar yang ngerjain proyek siapa? aaaaah, andai saya bisa di kloning… *ngarep*

daan sampai sini udah ketemu belum kesimpulannya?
nngggggg.. belum.. cita-cita saya apaan siih.. *mulai labil* apa ya?
 tetep kerja dari rumah dengan serius, atau kerja lagi di jakarta yang artinya cari kantor lagi mulai lagi, atau nunggu jadi dosen besok september sementara ini yah ngerjain dari rumah, atau apa udah nikah aja sama sapa aja yang nglamar duluan, atau jadi pemandu wisata, atauuu bikin konsultan sendiri.. naaaah looooooooooooo…

aaah, udah aah, rancangan konstruksi masa depannya belum nemu titik logis yang cihuuii, nggak asiik ah,  mungkin formulanya harus ditambahkan zat-zat yang mengandung pengeras kemantapan hati, dimana pengerasan hati dibutuhkan pencerahan, dimana krim pencerah itu berasal dari bahan-bahan kosmetika, tentunya kita nggak nyari asal-asalan kosmetikanya karena takutya mengandung borax atau mengandung formalin *lu kate mo bikin bakso??* dan pengolahan yang kurang tepat tentunya tidak akan mendapatkan hasil yang signifikan.. hasil tersebut juga masih harus di combine dengan fluktuasi harga bahan pokok di pasaran.. peranan nilai tukar rupiah dan nilai emas per gram juga turut campur di dalemnya, jadiii… krim pencerah yang terlalu banyak mengandung emas juga ga bagus bagi kesehatan..😀 hhhlllaaaaahhh.. ngomong apaan siik? yaudahlaah, yawes.. capek ngelanturnya..

kesimpulannya… belum ada.. on proggressss.. hmmhhh

life goes on Jendral.. selamat malam..🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s