starting – woman working from home wanna be

jam di pojokan udah jam 12.53am..
artinya udah sangat larut untuk seorang perempuan melek jam segini.. dini hari.. pagi buta..
panaaass.. pengap.. udah beberapa minggu ini hawanya nggak enak banget. bawaannya jadi males ngapa-ngapain dan otak berasa tumpul..😛 #alasaan.

mmm.. masi inget peristiwa keluar dari kantor dengan cara yang tidak sopan? hehehe.. saya masih ingat.. dan berusaha cuek, meskipun susah. ternyata untuk seorang perempuan keras kepala seperti saya ini bisa juga peduli.. hehehhe

nnngggg…
akhirnya, pikir punya pikir, usut punya usut, karena udah nggak ada pilihan lain lagi, akhirnyaaa… mungkin saya memutuskan untuk bekerja dari rumah saja.. mmm.. nggak enak juga siih, tapi yah mesti gimana lagi? mau keluar kota juga masih males, mikir-mikir.. cari yang di solo-solo aja juga masih sedikit trauma. hehehhe

payaaaahh..

dan baru kali ini ngrasa yang bener-bener give up. nyerah.
mungkin Allah punya rencana lain.
entahlah apa saya nggak tau..
rahasia di balik rahasia, yang entah kapan akan selese..🙂

nnnnnggggg..
hari ini tadi udah mulai masuk beberapa project yang harus ditangani.
1. proyeknya bu siti notaris – mas Danang
2. proyek butik jonet yang fashion anak – mas Danang
3. proyek rumah joglo – mas Danang
4. proyek green Malaka, Medan – pak Rudi Ginting

4 proyek kalau lancar dalam 1 bulan ini pembayarannya, nggak papa siih.. tapi kadang pembayarannya juga nggak lancar. ngeselin juga, mana lagi yang revisa revisi.. minta ini itu ini itu juga..

kalo nggak dikerjain sayang duitnya, kalo dikerjain bakalan lembur-lembur siang malam.. hmmh, semoga aja nggak mimisan. hahahhaa

mau saya sub kan ke temen, cumaaan, kalau pembayarannya belum pasti gini sayanya yang nggak enak. masa iya saya mau nombokin? mmmm.. keknya nggak bisa deh sementara ini, karena memang ada beberapa renacana, dan uangnya masuk ke post-post yang nggak kedugga juga..

starting jadi wanita yang kerja dari rumah..
mungkin ini cara Allah nejawab doa saya. hehehe
saya pengen jadi ibu rumah tangga aja, cuman nggak mau klo cuman makan duitnya suami. hehhee..
sok banget ya?
iya.. sok mandiri sok bisa apa-apa sendiri.. tapi yah emang gitu saya..
saya nggak akan minta kalau saya masih bisa mengcover apa yang saya inginkan. kecuali di kasiih, kalo dikasih mah beda ceritanya yaaa..

kemarin sempet ngobrol sama Mas Addie S. Nugroho, kakak tingkat desain interior angkatan 2000.. sungguh, sebelumnya bahkan di kampus saya nggak pernah ngomong ma nih orang.. eeeh.. di FB messg, kita bisa ngobrol.. yah nggak panjang lebar tapi, at least kita ngobrol bok.. ngeeh..
say acerita, saya abis berantem sama HRD, trus rencananya mau kerja dari rumah aja, jadi woman working from home.. Naaah, dia bilang, waaah, udah siap-siap buat nikah yaa?

wheeeee?? siap-siap? saya aja malah nggak mikir mpe situ, yaah, karena sementara belum ada pilihan yah saya jalanin aja dulu apa adanya.
kalo cocok ya lanjuut.. kalo nggak cocok yaudah.. lari ke jakarta lagi, ngambil kerjaan jadi dosen itu.. :)) hehhehehe

mmm.. tapi apa yang dibilang mas Adi bener juga,
ada bagian dia bilang “lhooh sapa tau kek gitu tanda-tanda deket jodohnya..” haaahh?? amiin..
kadanag sesuatu yang nggak direncana itu malah bagus kok endingnya..
mmm..oke-oke.. emang mungkin gitu.. nebak sih boleh aja..

tapi buat saya, yah ini untuk kerjaan sementara, perkara prepare buat jadi ibu rumah tangga atau apa sih ya lett it flow aja.. nggak dipikirin banget-banget. toh niatnya juga baik, kerja, nyari ridha Allah, insyAllah rejekinya juga digunakan untuk cari pahala mendekatkan diri ma Allah..

apapun masih bisa terjadi saat ini.
dan saya masih percaya, bahwa proyek Allah bukan proyek gagal.🙂

udah malem banget, keknya harus istirahat..
good night🙂

2 thoughts on “starting – woman working from home wanna be

  1. hehe…lucu. mungkin dulu miss ria nganggap kakak kelasnya itu bengal/ nakal dan useless diajakin ngobrol..lha wong ya lulusnya mungkin lebih lama. tapi mungkin juga dari sudut kakak kelasnya itu lebih baik Miss Ria berkarya dulu sebanyak2nya..berdiri di kaki sendiri dengan resiko kantung celana kembang kempis. tapi puas. dan itu semua bisa terjadi sebelum menikmati perannya sebagai ibu rumah tangga. hehe.. sayang sekali semangat muda sia-sia hanya untuk menuruti paksaan dari sosial untuk segera melepas masa lajang.. Support Girl power.!!🙂

  2. Anonim, eeeh, jangan salah yaa.. itu kakak tingkat nggak kaya gitu.. keren loh orangnya..dulu, pas kuliah saya cupu banget, nggak gaul, nggak berani ngajakin ngobrol.. :)dan, apa yang dia bilang ada benernya kok.. terbukti.. Saya dideketin jodoh saya sama Allah, insyAllah segera menikah, doain yaa… :)trims untuk support nya.. hehehe

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s