kenapa harus emosi?

hehehehhee..
udah terlanjur
saya menyesal
saya mengaku salah, karena tidak seharusnya saya bersikap seperti itu..
saya tau, Allah pasti benci sikap saya..
dosa..

mmmmmm.. nggak tau mesti gimana.. okelah, ini memang keteledoran saya, kenapa mudah percaya sama orang. Bukannya udah jelas, bahwa tidak semua orang itu baik seperti apa yang kita pikirkan?

apapun yang terjadi, saya siap menerima resikonya.
meskipun nyesek.

saya menyesal ya ALLAH.
berikan pencerahan Mu

saya nggak nyalahin pihak kantor, toh memang saya juga salah.
tapi, pelajaran yang saya terima adalah bahwa lain kali jangan mudah percaya sama orang, apalagi kata-kata lisan. Besok-besok lagi apa yang dikatakan orang kalo memang menyangkut harkat hidup keselamatan nyawa saya, harus direkam.

niat awalnya ngebantu perusahaan ini, eeh, nggak taunya..

yawesslaah

sediih euy..

nyeseeeekk..

tapi berantem kadang perlu juga kan? biar nggak ditindes atau ngerasa dikibulii..

okeeee.. saya salah, saya berada diposisi yang lemah.. saya, saya, saya, menandatangani kontrak yang nggak masuk akal, berati saya sudah menerima semua resikonya. hwaaaaahhhh.. capedeee

ngggggg…
alasannya,
1. 3 bulan kerja dianggap training lagi dengan gaji 75%.. setelahnya dapet 100%.. Naaah, ini, udah bulan ke empat gajinya tetep 75%.. pas ditanyain ke boss nya, bossnya bilang kalo gaji saya itu udah 100%, naaah looo.. padahal kesepakatan di awal dia bilang itu hanya untuk 3 bulan percobaan..
2. gaji yang saya terima tidak dihitung sebagai gaji pokok. ditulis disitu untuk tunjangan ini itu ini itu, uang ini itu ini itu.. awalnya saya pikir, okelaah, nggak papa, saya bantu usahanya, siapa tau saya bisa mengembangkan perusahaannya, ternyata????? CRAP.. salah besar.
3. fee desain yang seharusnya saya terima tiap bulan per tanggal 15, diakalin.. ditahan sampai 4 bulan, pada tanggal 15 bulan ke empat kerja baru dikasiin.. okelaah, saya terima nggak papa.. human error, mungkin kelupaan.. tapi lagi-lagi.. CRAP.. itu salah besar.. semuanya karena sistem manajemen perusahaan yang berubah. Yang lebih saya nggak terima, proyek besar sama proyek kecil, nilai fee desainnya sama aja, dihitung 1 gambar. GILAAAK!

saya nggak masalah dengan itu semua, wajarlah human error.. tapi, masih berkelanjutan.. saya nggak pernah tuh nagih2 fee design meskipun dikasihnya telat-telat gitu..
tapi saya telat 1 menit aja, gaji saya dipotong 5K/IDR tiap terlambat, CRAP… saya telat 5 kali.. langsung cut cut cut gaji saya..
okee.. saya terima.. ga papa..

anehnyaaaa.. saya nggambar d showroom, saya ketemu klien tapi saya nggak boleh ngasih harga ke klien, pernah saya diketawain klien. “gimana sih mbak? jualan kok nggak tau harganya? Aneh..”
saya jelasin, prosedurnya saya nggak bleh ngasih tau harga. untung dia mau ngerti, tapi dia bilang, “yah kalo gitu kenapa embaknya yang di sini? kenapa nggak yang tukang harga yang nunggu showroom?”.. Sama boss saya nggak boleh nemuin supplier atau tamu yang masuk lewat shoroom, katanya kalo ada yang datang suruh ke satpam.. HElloooooooooo… yang di depan saya, yang ketemu orangnya saya, gimana bisa saya bilang, “sana pak ke satpam aja..” lah dikira yang dateng saya ini ngapain nunggu showroom? malah kemarin showroomnya mau di kunci pintunya, kalo klien yang dateng baru dibukain, naaaaaaahh, the big questinnya isss, gimana mbedain antara tamu, supplier, ma klien? naaahh loooo..
lagipula pas nggambar, trus ada tamu, saya buru2 buka pintu, nanyain dulu, perlunya apa, kalo mo bikin desain disuruh masuk kalo enggak mo desain disuruh ke sebelah, ke satpam.. emang bisa kek gitu? trus saya nggambarnya kapan??
tapi ya sudaaah aturan-aturan sistem baru yang mereka buat saya ikutin..

4. hari Rabu, 01062011
debat sama pak Bos, saya protes masalah gaji.. yang berujung pada perundingan mas Danang (instruktur saya) sama pak Su*elo si Bos ini, yang diputuskan, bahwa hari Jumat, 03062011 saya disuruh ke kantor bawa surat pengunduran diri tanpa syarat, dan bukti penyerahan SKL.. saya datengnya siang-siang aja, gapapa.. toh saya sudah dianggap keluar, nggak kerja lagi. saya nanya ke mas Danang, beneran nih tanpa syarat? iya bener mbak, gitu jawab mas danang.. okelaah, saya seneng..

eeeeeeehhh, apa yang terjadi hari jumat????

saya dateng baik-baik, disuruh ke atas..
naaah, ketemulah saya sama HRD perusahaan ini..
saya dimarah-marahin, awalnya dia nyuruh saya bilang apa yang terjadi, tapi baru sepatah kalimat terucap langsung disela, dia ngotot ngotot nggak karuan, dia minta saya bayar penalti, dia minta saya kalo resain harus sebulan sebelumnya. saya udah senyumin, saya datang baik-baik, tapi saya malah digituin.
kuping saya panas, hati saya mendidih, muka saya merah ngerasa ditipu abis-abisan.
langsung deh, saya berdiri sambil ndorong surat-surat yang saya bawa, “terserahlah bu.. ” saya pergi. eeh, ditriakin “mbak Ria, kamu nggak sopan ya..” pas agak jauh, saya bales, bodohnya saya juga sih, kenapa mesti ngebales, mestinya saya diem aja.. *nyesel.. saya bilang, “Ibu lebih nggak sopan sama saya!!”
udah deeh saya turun, di bawah mas danang panik, nanya ada apa mbak? ada apa?
saya udah nggak bisa ngomong lagi, semuanya udah gelap, saya emosi banget. secara sambil lalu saya bilang ke mas Danang, “ga bener kalo kek gini Mas, sorry.. ” pulanglaah saya.. hmmmhhh… hehehehe.. pengecut? iya.. nggak nyelesein masalah? iya..

oke saya akui semuanya.

tapiii.. saya dialaki mpe 4 kali.. siapa yang nggak emosi?

ya ALLAH maafkan saya..

dan surat resain saya pun dijadikan kambing hitam sama mereka nyuruh saya bayar pinalti..
saya nggak pikirin masalah pinalti, terserahlah, saya nggak mau tau..
kalo mereka nagih ke rumah yah saya bilang aja saya belum ada uang untuk itu, biar aja SKL saya jadi jaminan. toh Ijazah saya, saya pegang semdiri.

naah, surat resain saya jangan ditiru ya? hehehehe
begini bunyi ketidaksopanan saya..

Resignation letter:

Surakarta, 03 Juni 2011

Kepada:
Bp. Su*elo Owner A**A Li*ing
Di tempat

Hal : Pengunduran diri

Dengan hormat,
Saya yang bertandatangan dibawah ini :
Nama : RETNO RIA HANDAYUNINGSIH
Jabatan : Desainer Interior

Dengan ini memberitahukan bahwa saya MENGUNDURKAN DIRI TANPA SYARAT dari A**A Li*ing. Terhitung tanggal 03 Juni 2011.
Dengan alasan karena kekecewaan saya terhadap perusahaan.
Saya berharap bapak dapat memimpin perusahaan lebih baik lagi dari apa yang telah bapak lakukan sekarang sesuai dengan nama produk dari perusahaan bapak yang bernama Humidity. Saya mengucapkan terimakasih yang sebesar-besarnya atas kesempatan bekerja dan pengalaman di perusahaan yang bapak pimpin. Bapak telah menjadi pengingat untuk saya apabila kelak nanti saya menjadi seorang pemimpin, bahwa manusia tidak boleh serakah, mau menang sendiri, mengambil keputusan stupidity, ataupun sombong. Disiplin juga tidak hanya disiplin waktu, akan tetapi juga disiplin keuangan dan disiplin dalam berbicara.
Saya mohon maaf apabila ada tindakan saya yang kurang berkenan di hati bapak selama saya bekerja. Atas perhatian dan pengertiannya saya ucapkan terimakasih.

Hormat Saya,

( Retno Ria H )

bodohnyaaa.. produknya itu namanya humitrap.. bukan humiditi.. hahahhahahhaaa..

sudahlaah, konyol jangan ditiru ya?

ini kesalahan fatal saya..🙂
insyAllah tidak akan diulangi lagi, cukup sekali itu dan jangan lagi lagi..🙂

maaf.🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s