ada apa sih sama Nyonya Besar?

hiiihh… rasanya kesel nggak kesel.. mmmm.. gimana ya?
rasanya tuh ngggggg.. oke.. nggak papa dibilangin begini begitu.. tapi mbok yaaa.. mbookk.. yaaa…. apaaa ya?
ngertiin dikit aja dari sisi saya.. hmmmhhh.. 
oke, apa yang dilakukan bunda saya bisa dibilang sedikit percampuran antara introgasi dan interview.. jadinya kalo dikombinasi gitu disebut ingrasiview.. atau kalo diolah lagi dalam bahasa Indonesia sesuai EYD dan kamus besar Bahasa Indonesia tahun 1998, dan menurut kitab-kitab bahasa yang telah ditelurkan oleh JS Badudu atau Sanusi PAne.. haaalaaah apaan siih, nggak penting, *abaikan*
hwaaaaaahhh..
apaan sih ini?
mmmm.. oke, kita replay kejadian malam itu.. *baaah.. macam reka adegan kriminal di acara Patroli*
sebenernya sih nggak papa, cuman sedikit terasa bagai tuduhan..
saat itu jam menunjukkan pukul 21.12 WIB… saya pulang dari main dan langsung aja bruukk di samping bunda saya yang lagi melototin kertas-kertas, nggak tau itu koreksi soal-soal ulangan mata pelajaran bahasa Indonesia atau soal matematika.. sebentar.. matematika? mana bunda saya ngerti? beliau guru Bahasa Indonesia kaliik.. di depan tivi.. 
  • “dari mana?”
“keluar.. makan..”
  • “itu tadi siapa? kok baru ngliat?”
“temen..”
  • “temen yang mana lagi? rumahnya mana?”
“yaaah, temen.. temen main jaman kuliah, anak teknik UNS, angkatan 2002, udah lulus, kerja di perusahaan Z.. bapaknya Ambon, ibunya Jawa, nggak tau dia lahir di mana.. belum sempet nanya.. kapan-kapan deh ditanyain kalo inget..” *panjanglebar*
  • “lah itu siapa?”
“lah ya itu tadii temeeeenn..” *agak gimana*
  • “iya temen apaa? temen kan banyak..”
“temen jaman kuliah bundaaaaa……..”  *awal gimana*
  • “iya, temen apa?”
“ituuu mas XX, temen aja.. temen jaman kuliah, ketemu lagi di jakarta, kebetulan dia pulang.. ngajakin makan.. gitu ajaa.. temen apa temen apaa..”  *agak kesel*
  • “lah mas XL? gimana ceritanya?
“mas XL? gimana apanya? yah dia kan temen juga..”
  • “temen doang? yang mas itu mas ini mas itu mas itu?”
pembelaan diri dalam otak:
semuanya temeeen bundaaa.. you know me so well Bun.. *nyanyi smash, halaaah* 
semuanya temen, dan sebatas temen, nggak ada yang spesial atau khusus.. yang spesial itu cuman martabak telur spesial.. dan yang khusus itu cuman Daerah Khusus Ibukota.. kalo temen yah cuman temen.. nggak ada yang macam-macem..
bunda tau sendiri, kalo udah nggak ada lagi di kamus yang namanya pacaran.. eh, tp di KBBI th. 1998 masih ada kok.. hehee.. halaman 172 mungkin. liat aja.. :))
yah apa salahnya kalo temenan sama banyak orang? selama bisa temenan mah temen aja.. daripada musuhan? iya nggak? daaan kalopun temen saya cowok semua, yah karena emang habit dari SD.. cobalah tengok temen saya waktu SD cowwok semua, temen duduk sebangku saya cowok.. dari TK pun bahkan saya lebih suka main sama anak cowok. temen deket saya waktu TK namanya Dimas, dia super bandel, nakal, tapi saya suka main sama dia karena dia nggak banyak nangis, kalo saya nangis pas ditinggal mbak ART, yah si Dimas ini yang ngajakin saya main. temen cewek? saya nggak punya, mereka suka heboh sendiri-sendiri jaman TK, cuman suka pamer kunciran rambut, atau pamer tempat makan yang warnanya PINK.. malees kan? sejak dulu saya nggak suka pink.. saya lebih suka hijau atau biru.. akhir-akhir ini aja suka orange. 
nah, jaman SD, temen deket saya dari kelas 1 seorang cowok, namanya Bowo, dia suka belajar bareng d rumah saya, ngerjain PR trus main sama kita bertiga (teteh sama tiwi dan saya).. kenal deket sama temen cewek itupun pas kelas 5 SD namanya Dewi.. setelahnya? temen saya tetep aja cowok, yang Aris lah, Fajar lah, Feri lah, Oka lah, Theo, Doan, Dhana, ada juga pernah deket sama Mbak Mei, Nia, atau Mita atau silvi atau Diah.. tapi yah nggak deket-deket amat.. biasa aja. pas SMP biasa-biasa aja.. pas Kuliah baru deket sama Dian Nina.. Wiwin? biasa aja, tapi yah dia ada.. Temen cowok? Sanjung, Rikas, itu yang sering ke rumah.. dan mereka cuman temen.
daaaaan, berlanjutlah sampai kuliah, temen deket saya yang cewe saat itu Nofa.. trus Gozi.. selebihnya? pria.. Adin, Krisna itu yang paling deket saat kuliah sampai saat ini, runtang runtung kemanapun sama pria-pria ini.
 lah kalopun ada kenalan, yah pastilah mereka cowo-cowo semua.. soalnya genre temen deketnya aja udah ketauan.. cowok..
oke kita jawab pertanyaan bunda tadi..
“Mas itu masih berteman kok.. emangnya kenapa?”
  • “yaah, bunda sih nggak mau kamu kaya gitu..”
*doeeeeeng* “kaya gitu gimana? emangnya kenapa?”
  • “yah gitu, hari ini main sama ini, besok main sama itu.. trus semalem telpon-telponan sama siapa? ntar kalo ada apa-apa gimana? dikiranya kamu ngasih harepan ke orang-orang itu, sementara kamu maunya cuman temen.. yah nggak papa banyak temennya.. tapi juga harus waspada.. ntar jangan-jangan dibeliin ini itu? trus dia ganti minta ini itu? kaya gitu nggak? nanti tau-tau dateng nglamar, padahal kamunya nggak suka, jangan main hati aah.. yang repot bukannya kamu tapi bunda jadi orang tua ntar juga repot.. sekarang, mau temenan mpe kapan? kalau bisa segera diputuskan, mana yang bener-bener tepat.. nggak cuman berkesan koleksi, tapi seleksi”
*makin nggak ngerti maksudnya apa* ” iyaaa..” *diem*
  • ” bunda juga nggak suka kalau kamu sampai dibeli-beliin atau keseringan dibayarin makan.. bunda tau kamu nggak minta.. tapi bunda nggak suka dikiranya kapal keruk”
lhooh.. bunda kan manusia.. kok nyangka dirinya kapal keruk ya? *doooeeeeengg* hahhaa
*senyum doang* “… iyaaa Bun..”
  • “bunda sadar, kita bukan dari golongan orang kaya, setidaknya bunda bisa sekolahin kamu, dan kamu bisa pakai ilmu yang kamu dapat untuk buka wawasan, buka pikiran, jangan kaya perempuan-perempuan kebanyakan.. bunda ajarin kamumandiri sejak kecil, bunda pengen kamu nggak tergantung.. apalagi besoknya kamu cuman ngandalin suami, bunda nggak pengen kaya gitu.. bunda pengen anak-anak bunda itu beda, punya harga diri..”
“…. iya buuunn…” *mulai aneh*
  • “yah pokoknya boleh temenan.. tapi yah jangan kebanyakan.. jangan mau dibayarin makan terus, gantian yang bayarin”
“… iya buuunn…” *aneh*
Pembelaan diri :

kalau bunda dalam keadaan begini, sikap yang paling tepat dilakukan adalah diem, mengiyakan semua kata-katanya.. bagaimanapun juga, konon katanya apa yang dibicarakan orang tua adalah keinginan yang terbaik untuk anak-anaknya. nggak usah dijawab panjang lebar.. karena panjang kali lebar adalah rumus luas persegi panjang.. halaaaah apaan siih.. hehhee.. biar cepet selesai urusannya, kemudian mengambil tindakan minum air yang banyak biar nggak dehidrasi dalam berpikir mengambil langkah selanjutnya.. hard thinking.. meres otak, untuk itu kita mesti ganti cairan otak dengan minum sebanyak-banyaknya.. kuping agak panas juga, tapi tetep ademlaah, karena yang ngomong bunda, orang yang tak terbantahkan di kerajaan Herry Panudju.. :p
Bunda, makhluk terindah di muka bumi ini, asal bunda tau ya.. betapa Ria ingin sekali membahagiakan bunda lahir batin secara materi teori.. semoga kelak suatu saat entah kapan itu bunda nemu tulisan ini, bunda akan tau, kalo Ria saayaaaaaaaaaaaaannngg buangeett buanget sama Bunda.
Bun, 
semuanya temen Bun.. sungguh, nggak bohong..
mungkin bunda mikir mas ini mas itu, si ini si itu adalah terlalu banyak temen.. tapi semuanya beneran temen, belum ada yang sreg. Saya pengen berteman dengan siapa saja, saya pengen nge share baik itu enak nggak enak sama semuanya.. dan mereka ngerti, bahwa saya nggak seperti yang mereka pikir.
Emang bener kata bunda, ini bukan saat untuk koleksi, tapi seleksi.
tapiii.. apa yang mau diseleksi?
seleksi untuk apa?
apa bunda udah pengen punya mantu? pengen punya cucu?
kalo berteman sama siapa aja boleh dong.. banyak temen banyak sodara kan ya?🙂
selama ini belum ada yang klik chemistry nya.. belum ada yang klik sreg nya.. kaya lagunya Ussi itu looh.. ku memang punya trik.. buat kau klik.. dengan dirimu.. heleeeh.. hehhehee.. dan emang belum ada yang bisa bikin klik.. tapiii dengan berteman gitu kan jadi tau, bakal klik atau enggak.. toh kalau keluar juga nggak berduaan.. minimal 3 orang.. ya kan? dan kalau nggak bertiga, pasti kejadiannya siang.. saya emang agak nggak sreg keluar berdua-duaan di malam hari dengan orang yang nggak begitu deket.. hehehe.. pasti sibuk nyari temen ke-3.. daaaan orang ke tiganya adalah Nina atau Gozi.. mereka dijamin muhrim saya.. hahahhaa..
kecuali kalo keluar sama Adin Krisna, emang pasti kebanyakan berdua, laaaah siapa juga dari mereka yang napsu sama saya? lhooohh.. dan emang bener, mereka tuh nganggep saya seperti adiknya, toh mereka juga punya cewe idaman masing-masing, makanya saya nyantai-nyantai aja kalau sama mereka.. dan yang agak menyakitkan adalah mereka bilang dengan sadar, kalo saya bukan tipe mereka.. *wish mereka bohong* hahahhaahaaa..
tenang bun, saya nggak minta dibayarin kok..
tapi setelah kejadian yang agaaak yaaah.. chrunky di sebuah tempat makan.. rebutan bayar.. Oke.. memalukan.. karena emang mungkin si pria merasa harga dirinya keinjek-injek kalo dibayarin perempuan.. atau si perempuan yang memegang teguh prinsip ajaran ibunya, kalo bisa bayarin.. hehehehehe
setelah curhat dengan beberapa wanita.. Dian, Nina, Gozi..
emang ada beberapa versi sih.. 
versi Dian ma Nina, bilang, yaaah, pria kan pasti nggak mau dibayarin, gengsiii.. dan kalo kamu yang ngebayarin sama aja malu-maluin mereka di depan umum, kecuali kalo emang udah nikah, biasanya yang bayar ibu-ibu.. 
versi Gozi: sebisanya kita bayarin, atau kalau enggak, bayar sendiri-sendiri aja
versi temen matre : mestinya kamu makan kenyang, pilih list menu yang mahalan sekalian *emangnya kalo makan makanan mahal udah tentu enak ya? nggak juga.. pengalaman makan steamed beef bla bla bla 215K/idr seporsi di City Loft rame-rame sekantor ditraktir pak Hendra dulu juga ga enak.. apa saya yang ga doyan karena kampungan?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s