Usaha Sampingan

Iya, ini obrolan saya dengan salah seorang teman kuliah saya Mamat, memang sih ide awalnya dari saya yang mulai hopeless dengan karir sebagai designer Interior. Pertama, karena saya merasa sepertinya tidak mampu dalam hal desain mendesain, sebenernya saya ini nggak bisa nggambar, hehe. Tapi nggak tau kenapa ya, Alhamdulillah, bisa kumlot, dan nilai saya banyak yang A. mungkin dulu karena saya menang rajin aja saat ngerjain tugas-tugas dari dosen, tapi, yah gitu, realitanya, saya nggak bisa nggambar lho, hehe. BAhkan sama anak TK aja gambarnya bagusan anak TK.
Cerita dikit nih, kemaren interview aja, saya cuman jawab sekenanya, yah emang pas pulang ke Solo nggak ada niatan yang bener-bener buat cari kerja, iseng-iseng aja nglamar, interview 1 dan 2 bilang aja ngaco jawabannya, trus test skill, dengan tugas “buatlah suatu benda yang menurut anda inovatif” yaudah dong dengan bangga dan asal, saya bikin roda, bulet-bulet begitu doang, kaga ada bagus-bagusnya sama saya kasih alasan-alasan nggak mutu, nggak jelas, hehe. Eh, alhamdulillah dipanggil buat interview Final. hmm🙂 sepertinya say sedang beruntung.
naah, balik lagi ke usaha sampingan, hehe
Iya, saya pengen ternak ikan. Nah, saya mau belajar dulu nih, Gimana caranya ternak, trus pangsa pasarnya kaya gimana. Kalo di Jakarta mah ngejual ikan gitu gampang banget, secara Jakarta kota besar dengan tingkat konsumsi yang tinggi. Ceritanya terpilihlah ikan lele untuk permulaan, katanya ikan lele nggak bandel, ngasih makannya juga gampang.. Tapi bunda bilang, ternak tuh nggak segampang itu, perlu lahan, pangsa pasar, trus nanti limbahnya gimana? Iya, sih saya pikir juga gitu, cuman kan nggak ada salahnya juga nyoba kecil-kecilan dulu, kata temen sih ikan lele dipiara di drum bisa idup, secara bukan ikan manja dan open-openannya (perawatannya) gampang. Eh, si bunda ngotot, perlu lahan, dan saya harus belajar langsung ke pternak katanya, naah lucunya si teteh ikutan nimbrung “iya deh, tar aku beliin bibitnya, kamu yang ngopenin dan kamu juga yang belajar ke peternaknya” laaah ini orang enak banget nyuruh-nyuruh, hehe. Iya emang ide saya, cuman pengennya kan sampingan, gasah bikin gede-gede dulu, coba aja di rumah jadi nggak usah pake lahan, pake drum, naah kalo lancar pangsa pasarnya, baru deeh nyari lahan dan beneran ditekuni, tapi yah itu, nyari orang aja, kita mah manage aja, gitu maksudnya. Tapi ya itu ga boleh piara di rumah, katanya limbahnya itu loh, kan harus di manage juga.. hmm ya ya ya
Kalo ternak lele berhasil baru deeh, bikin ternak kakap sama nanem tomat dan cabe, secara saya suka makan kakap asam manis, hehe. Syukur-syukur bisa bikin rumah makan yang jual ikan-ikan gitu. Amiin. Amin ya Rabb.. semoga terrealisasi, dan bisa bahagiain bunda saya. Amin.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s