bicara masa depan

bicara masa depan, hmmmhh.. sok banget ya nggak sih?
tapi ini penting banget lhoo.. palagi seharusnya dibicarakan sedari dini.. why? iya.. ancang-ancang untuk masa depan harus dari sejak ada di kandungan, seperti, orang tua mau mengarahkan anaknya kemana.. Okei, emang jadi orang tua yang demokratis itu baik banget, dan semuanya terserah sama anaknya, bagus yang begitu, tapi.. disaat pilihan anaknya keliru gimana?
hmmmh.. curhatnya saya niih,
saya sedikit nyesel dulu masuk desain interior.. iya, sebenernya nggak boleh gitu, tapi yaah gimana ya? nyatanya gitu, apalagi desainer interior di Indonesia. Hmmh, kuliah dulu lembur-lembur, banyak duit yang dikeluarkan, nggak tau udah berapa belas juta, untungnya ssaya tinggal di rumah, jadi nggak perlu ngekost. Oke, begitu lulus langsung dapet kerjaan, I see, semuanya harus dirintis dari bawah, kerja saya, gaji pertama cuman 1.2mil rupiah, di Jakarta.. hahhahaa, gelo banget kan? seuprit nian, dan saya hanya betah 1 bulan, iyalaah mana cukup uang segitu. then, karir di kantor kedua, lumayanlaah, tapi nggak ada kerjaan. alias makan gaji buta. hahhaa asik siih, tapi lama-lama saya jadi bego kan? masa depan saya masih panjang dan saya butuh pengalaman. trus saya pindah deh, ke kantor yang really relly underpressure.. yap.. why? kerjaannya banyak banget.. tapi alhamdulillah, karena saya merasa lebih baik daripada sebelumnya, saya belajar mendesain dan belajar banyak hal. pahit manis saya rasain di sini.
terkadang saya iri sama temen-temen yang lain, mereka lulus dan sepertinya masa depannya langsung dapet gitu, nggak perlu susah.. sejak jaman kuliah saya juga mati-matian buat lulus, belajar, bikin gambar kerja bikin maket. bedanya sama temen saya yang kuliahnya cuman ngetik-ngetik, eeh yang didapet lebih dari saya. malah ada itu temen saya yang d3, sekarang jadi pegawai BI, sukses berat pula.. oke, emang sih masa depan rejeki orang sudah diatur Allah. tapi apa yah begitu melulu? kalau masa depan sudah dipersiapkan sejak dini akan lain jadinya. Andai dulu orang tua saya mengarahkan saya kuliah geologi, mungkin sekarang saya sudah kerja di perminyakan. hal begini ga cuman saya yang ngalamin. temen saya yang kuliah di teknik industri juga gitu. padahal itungannya diua kan engineer lho.
yaah, mungkin sekarang saya harus belajar menjadi orang tua yang baik saja, belajar banyak hal agar generasi penerus saya kelak bisa saya arahkan, dan bisa jadi yang lebih baik dari orang tuanya. sesal?? selalu ada, tapi yah mendingan ayo berdiri dan do something positive. okelah. ngapain ya? hehhee🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s